Kepercayaan Orang Banjar – 7

Masa buat spring cleaning beberapa bulan yang lalu, terjumpa (tahaga) dua buah (buting) pelita minyak tanah yang sudah berpuluh tahun tidak digunakan. Yelah, sekarang ni kalau blackout, orang dah tak guna pelita untuk dibuat penerang sementara menunggu bekalan elektrik dipulihkan. Mungkin juga kerana bahan bakarnya – minyak tanah – amat sukar didapati dibanding lilin. Lagipun, untuk menyimpan pelita seperti ini bukannya mudah, kalau chimney pecah, mana nak dapat gantinya!

Tersebut pelita teringat masa kecil di kampung dulu. Minyak tanah dalam botol sekati boleh dibeli dengan harga 15 sen. Keluarga yang berduit mereka guna lampu gas…terang benderang seluruh rumah (sarumahan). Minyak tanah pula bukan dibeli pakai botol, tapi satu tin sekali beli. Tin minyak tanah kosong boleh belah dua untuk dijadikan acuan pembekuan susu getah.

p1

“Lampu gas” atau “lampu pam” zaman sebelum ada bekalan elektrik

Lampu gas bukan saja memerlukan minyak tanah sebagai bahan bakar, tapi juga memerlukan spirit untuk memanaskan mentol. Mentol popular masa itu ialah cap kupu-kupu.

Itu kisah lampu gas, yang tak ada kena mengena dengan tajuk posting.

Kalau nak tau pantang larang orang Banjar berkaitan pelita, bacalah omongan seterusnya.

p2

Pelita buatan negeri China dengan chimney

Admin teringat nak menyambung kisah pantang larang (kapamalian) orang Banjar setelah terjumpa dua buah pelita di atas yang masih dalam keadaan baik. Setelah disental (digintas), timbul pula rasa sayang terhadap barang antik yang sudah lama tak digunakan.

p3

Pelita dengan chimney – apinya lurus ke atas

Salah satu pantang larang orang Banjar yang diterapkan ibu ialah cara memadamkan (mamajahakan) pelita.

Ibu akan membebel kalau terlihat anaknya memadam pelita dengan menghembus, “Kada pandapatan kaina mangaji” atawa “balum tuha hudah pangalumpanan kain nih” uma mamadahi.

“Tak pandai mengaji nanti ni” atau “belum tua dah pelupa” ujar ibu menasihati.

Untuk memadam pelita berchimney, (sampurong) tutup saja lubang udara sebelah atas. Dalam beberapa saat, api yang kehabisan oxygen  akan padam dengan sendirininya, atau kalau pelita yang tak ber-sampurong, “kibah” saja dengan tangan atau kepit sumbu pelita dengan ibu jari dan telunjuk.

p4

Pelita tanpa sampurong – apinya kembang dan kurang terang

Satu lagi pantang larang orang Banjar ialah meletak pelita yang menyala sebelah menyebelah seperti gambar di atas. Peringatan ibu membuat bulu roma meremang “Hakunlah mahadangi mayat saurangan”.

“Sanggup ke menunggu mayat sorang-sorang?” ibu mengingatkan, atau menakutkan!

“Pajahi atawa ugah sabuting” ibu menyaran anaknya memadam atau menjauhkan salah sebuah pelita.

Mungkinkah ada yang tersirat disebalik pantang larang orang Banjar zaman bahari!

NOTA KAKI:

“Sanggup ke menunggu mayat sorang-sorang?”

Jarak antara rumah kampung zaman dulu, kalau menjerit sekuat hati pun jiran tak dapat mendengar. Bayangkan kalau cuma ada dua orang dalam rumah, dan salah seorang meninggal dunia tengah malam buta. Nak keluar memberitahu jiran…fuh memerlukan keberanian berjalan dalam gelap gelita. Kanak-kanak seperti kami mana berani. Sementara menunggu siang, maka terpaksalah menghadap mayat seorang diri.

Advertisements
This entry was posted in Kenangan di Kampung Banjar. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s