Kepercayaan Orang Banjar – 7

Masa buat spring cleaning beberapa bulan yang lalu, terjumpa (tahaga) dua buah (buting) pelita minyak tanah yang sudah berpuluh tahun tidak digunakan. Yelah, sekarang ni kalau blackout, orang dah tak guna pelita untuk dibuat penerang sementara menunggu bekalan elektrik dipulihkan. Mungkin juga kerana bahan bakarnya – minyak tanah – amat sukar didapati dibanding lilin. Lagipun, untuk menyimpan pelita seperti ini bukannya mudah, kalau chimney pecah, mana nak dapat gantinya!

Tersebut pelita teringat masa kecil di kampung dulu. Minyak tanah dalam botol sekati boleh dibeli dengan harga 15 sen. Keluarga yang berduit mereka guna lampu gas…terang benderang seluruh rumah (sarumahan). Minyak tanah pula bukan dibeli pakai botol, tapi satu tin sekali beli. Tin minyak tanah kosong boleh belah dua untuk dijadikan acuan pembekuan susu getah.

p1

“Lampu gas” atau “lampu pam” zaman sebelum ada bekalan elektrik

Lampu gas bukan saja memerlukan minyak tanah sebagai bahan bakar, tapi juga memerlukan spirit untuk memanaskan mentol. Mentol popular masa itu ialah cap kupu-kupu.

Itu kisah lampu gas, yang tak ada kena mengena dengan tajuk posting.

Kalau nak tau pantang larang orang Banjar berkaitan pelita, bacalah omongan seterusnya.

p2

Pelita buatan negeri China dengan chimney

Admin teringat nak menyambung kisah pantang larang (kapamalian) orang Banjar setelah terjumpa dua buah pelita di atas yang masih dalam keadaan baik. Setelah disental (digintas), timbul pula rasa sayang terhadap barang antik yang sudah lama tak digunakan.

p3

Pelita dengan chimney – apinya lurus ke atas

Salah satu pantang larang orang Banjar yang diterapkan ibu ialah cara memadamkan (mamajahakan) pelita.

Ibu akan membebel kalau terlihat anaknya memadam pelita dengan menghembus, “Kada pandapatan kaina mangaji” atawa “balum tuha hudah pangalumpanan kain nih” uma mamadahi.

“Tak pandai mengaji nanti ni” atau “belum tua dah pelupa” ujar ibu menasihati.

Untuk memadam pelita berchimney, (sampurong) tutup saja lubang udara sebelah atas. Dalam beberapa saat, api yang kehabisan oxygen  akan padam dengan sendirininya, atau kalau pelita yang tak ber-sampurong, “kibah” saja dengan tangan atau kepit sumbu pelita dengan ibu jari dan telunjuk.

p4

Pelita tanpa sampurong – apinya kembang dan kurang terang

Satu lagi pantang larang orang Banjar ialah meletak pelita yang menyala sebelah menyebelah seperti gambar di atas. Peringatan ibu membuat bulu roma meremang “Hakunlah mahadangi mayat saurangan”.

“Sanggup ke menunggu mayat sorang-sorang?” ibu mengingatkan, atau menakutkan!

“Pajahi atawa ugah sabuting” ibu menyaran anaknya memadam atau menjauhkan salah sebuah pelita.

Mungkinkah ada yang tersirat disebalik pantang larang orang Banjar zaman bahari!

NOTA KAKI:

“Sanggup ke menunggu mayat sorang-sorang?”

Jarak antara rumah kampung zaman dulu, kalau menjerit sekuat hati pun jiran tak dapat mendengar. Bayangkan kalau cuma ada dua orang dalam rumah, dan salah seorang meninggal dunia tengah malam buta. Nak keluar memberitahu jiran…fuh memerlukan keberanian berjalan dalam gelap gelita. Kanak-kanak seperti kami mana berani. Sementara menunggu siang, maka terpaksalah menghadap mayat seorang diri.

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 6

Idea untuk menyambung cerita tentang kepercayaan orang Banjar timbul masa balik ke rumah mertua sempena Hari Raya Haji yang baru lalu. Masa tu aku sedang menghadap hidangan ketupat bersama keluarga.

Oleh kerana lambat mengambil pisau, dan anak muda hari ini selalu dikejar waktu, maka anak lelaki membuka sarong daun kelapa satu persatu.

“Tak baik, kalau masuk hutan, susah nak jumpa jalan keluar…” aku menegur perbuatan anak.

“Oh, Banjar pun sama kepercayaan dengan orang Jawa” ibu mertua mencelah. Bukan setakat itu saja kepercayaan dua suku kaum ini yang serupa, tapi banyak lagi. Antaranya gambar di bawah.

kb1

“Tapi mak lupalah apa khasiatnya sarang tebuan tanah…” ibu mertua yang sudah berusia lewat 70an tak dapat mengingat.

Tebuan tanah atau dalam Bahasa Banjar ‘angkuangkut’ (angkut-angkut) mengangkut tanah sedidkit demi sedikit untuk dibuat sarang. Kombinasi tanah dan enzyme yang keluar dari mulut tebuan sebenarnya sudah lama dijadikan ubat bisul oleh orang Banjar.

Bagaimana caranya?

Ambil sarang tebuan tersebut dan lembutkan dengan air. Selepas itu, tampalkan keliling bisul yang hampir ‘masak’ untuk mengurangkan sakit dan denyutan. Mengikut kepercayaan orang Banjar, denyutan dan sakit akan berkurangan kerana disedut (atau diangkut) oleh sarang tebuan tadi. Dan bisul juga cepat pecah.

kb2-jpg2

Gambar di atas juga aku ‘snap’ di rumah mertua.

“Bagus tu untuk mengubat budak-budak yang selalu ngompol” ibu mertua menerangkan.

“Ngompol” Bahasa Jawa yang membawa erti kencing dalam tidur.

Dulu-dulu masa kecil, boleh dikatakan tiap-tiap hari terjumpa ‘kabibitak’ mati beragan atas lantai. Ibu suruh ambil dan “Gintas diariari”. (Genyeh di kelenjar atau ari-ari).

Kabibitak! Sebenarnya aku tak pasti apa nak tulis dalam Bahasa Melayu, adakah ianya labah-labah?

Bila aku tanya kepada ibu mertua, apa khasiat benda putih yang melekat di bawah perut kabibitak itu? Lazimnya, bila sampai waktu, benda putih tersebut akan tanggal dan melekat di dinding papan.

“Entah ye, mak tak ingat” ibu mertuaku mengaku secara jujur kekurangan pemahaman atau ingatan.

Orang Banjar menggunakan benda putih ala kapas itu untuk mengubat luka kecila-kecilan dengan menampalkannya di atas luka. Insyaallah, darah cepat berhenti mengalir dan luka pula cepat bercantum.

Hari ini, petua dan kepercayaan orang dulu-dulu hanya tinggal kenangan.

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 5

“Datuk nini, jangan dirawalah, anak cucu umpat bakamih” itulah ayat yang nenek ajar dan masih ku amalkan hingga hari ini.

Ayat di atas adalah petikan dari nukilan terdahulu ‘Kepercayaan Orang Banjar 3’.

Orang zaman dulu memang percaya dengan kewujudan makhluk halus yang ada kalanya boleh mendatangkan mudarat kalau kita tidak menghormati mereka.

Hujung dekad 70an dan awal dekad 80an, masa tu anak-anak masih kecil. Bila sekali sekala balik kampung, kami tak lupa bertandang ke rumah ibu saudara. Biasanya kami akan pergi bersama ibu selepas Maghrib.

Setiap kali keluar rumah waktu malam, ibu tidak lupa dengan ayat yang ditujukan kepada makhluk ghaib, “Datuk nini, jangan dirawalah, anak warik handak balalah.”

“Anak warik?” Tau apa makna warik?

“Datuk nenek, anak monyet hendak berjalan, jangan ditegur ye.”

Isyyy, wajar ke anak manusia dipanggil anak monyet?

Menurut kepercayaan orang Banjar, makhluk ghaib tidak mengganggu anak-anak monyet/beruk walau di mana sekalipun mereka berada. Maka itulah ibu membahasakan anak-anak dan cucu-cucunya dengan panggilan ‘anak warik’. Alhamdulillah, walaupun keluar rumah waktu malam di kampung yang memang terkenal ‘keras’, namun kami tak pernah diganggu.

Aneh kan orang Banjar ni? Cuba fahamkan apa maksud perkataan berikut.

“Berapa ikung anak?” begitulah lazimnya pertanyaan orang Banjar tulen bila lama tak bertemu.

“Talo ikung” (Tiga ekor) atau berapa berapalah mengikut bilangan yang ada.

Ikung bererti ekor. Bangsa makna yang menggunakan perkataan ‘ekor’ terhadap manusia? Kalau ada orang Banjar yang berkata “Berapa orang anak?” itu bermakna dia  bukan lagi Banjar tulen.

Kenapa tiba-tiba saja aku menulis cerita tentang orang Banjar dan makhluk halus?

Beberpa malam yang lalu, cucu yang baru berumur 2 bulan menangis tak berhenti. Malah sebelum itu pun, bila ditinggal keseorangan, dia akan terjaga dan menangis, walaupun sedang tidur nyenyak.

Malam itu, sedang dalam perjalanan balik ke rumah, bapanya memberhentikan kereta di bawah sebatang pohon di Jalan Ampang untuk menukar lampin. Menyangka tangisannya akan berhenti setelah lampin ditukar tidak menjadi kerana dia terus melalak. Mujurlah bapanya tersua Ustaz Wan Sohor di tempat parking kereta lantas dia bertanya dan meminta bantuan.

Wan Sohor memang baik orangnya…bagaimana penampilan beliau di kaca TV, begitulah di luar – very friendly. Beliau menelefon seorang lagi ustaz yang mungkin lebih arif cara menangani gangguan sedemikian.

Dari jauh teman beliau me ‘scan’ dan mendapati ada enam ekor makhluk halus yang sering mengganggu.

Enam ekor? Banyaknya…macam enam jahanam. Menurut cerita, gangguan bukan datang dari makhluk liar jalanan tapi dari makhluk halus peliharaan, penunggu rumah jiran – India – depan rumah.

Sejak rumahnya dimasuki pencuri, jiran ini makin rajin sembahyang, menyembah berhala dan membakar kemenyan/setanggi. Mungkin dia lebih percaya kepada makhluk ghaib sebagai  ‘security guard’, maka itu dia mengupah atau membela banyak pengawal keselamatan yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Disebabkan ‘boring’ kerana penyangak sudah tak ada, pengawal-pengawal ghaib tersebut merayap ke rumah orang lain untuk bermain dengan bayi yang masih kecil.

Untuk mencari kepastian, bapa bayi ini pergi bertemu seorang lagi ustaz di Shah Alam. Jawapannya juga sama. Ada enam ekor makhluk halus yang sentiasa berada di luar rumah dan menunggu peluang untuk ziarah.

Malam itu, setelah kedua-dua ustaz ‘memagar’ rumah, cuma sekali bayi ini terjaga dari tidur, itu pun kerana tekaknya haus.

Fast rewind November 1978…Masa tu aku bekerja di KL manakala isteri bekerja di Muar. Setiap petang Sabtu, aku balik naik teksi (tambang RM8) dari Pudu Raya hingga ke stesen teksi Muar.

Suatu petang, aku membawa bayi ini bersiar-siar di tepi pantai berhampiran muara Sungai Muar. Malamnya, bayi melalak sampai kepagi.

Dua hari kemudian (aku ambil cuti kecemasan), setelah diurut dan dijampi oleh bidan kampung, bayi tidur dengan nyenyak.

Kenapa anak Banjar/Jawa pun boleh diganggu makhluk ghaib penunggu pantai?

Mungkin kerana si bapa terlupa mengucapkan ayat yang pernah diajar ibunya setiap kali keluar rumah waktu malam atau bila sekali sekala melalui tempat asing, “Datuk nini, jangan dirawalah, anak warik handak balalah.”

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 4

Tahun 50an dan awal 60an, ketika masih kanak-kanak menjelang remaja, terjemahan ayat-ayat Quran amat sukar ditemui. Walaupun sudah bersekolah agama, namun kami masih tidak faham makna ayat-ayat yang selalu dibaca dalam solat.

Pun begitu, orang Banjar di kampung ada yang ‘innovative’ – menterjemah sendiri seolah-olah bahasa Arab dan bahasa Banjar tidak jauh berbeza.

Hari raya tahun lepas, ketika berkunjung ke rumah ibu saudara, aku tersua angah Habsah yang sudah berusia 96 tahun. Terpandang wajahnya, teringat Japri, anak lelakinya yang ‘terkencingkan’ anak orang bunian.

Japri…sudah lama kami tidak bertemu tapi kenangan masa sama-sama nakal masih segar dalam ingatan.

Teringat bagaimana dia ‘bapiragah’ (pura-pura) keletihan tersandar ‘di tawing’ (di dinding) menunggu waktu berbuka puasa. “Kesian anak aku keletihan berpuasa” kata angah Habsah. Tapi sebenarnya, Japri bukan letih berpuasa tapi sedang sakit perut kerana terlalu banyak makan jambu air tengah hari itu.

Suatu hari dia bertanya, “Kau orang tau apa makna ‘alam tarakai’?” Melihat kami terpinga-pinga mencari jawapan, dia menyambung “Itu kan kisah hari kiamat”, begitu yakin dia bercerita memberi tafsiran  “Alam tu maknanya dunia,  dan ‘tarakai’ tu maknanya kiamat”. Setelah melihat kami masih kurang percaya, dia meneruskan “Bahasa Arab dengan Bahasa Banjar kan tak jauh beza…Rakai (bahasa Banjar)…barai bahasa Melayu, jadinya alam tarakai tu memberi makna alam terbarai atau kiamat.” dia menjelaskan dengan penuh yakin.

Balik ke rumah aku bertanya kepada ibu. Walaupun ibu tidak yakin dengan cakap-cakap Japri, tapi sempat juga dia mengajar aku cara menghentikan pengaliran darah luka dengan menggunakan ayat Quran.

Sentuhkan tapak ibu jari kanan ke langit-langit dan baca selawat. Lepas itu, tekapkan ibu jari yang sama ke tempat luka dan baca “Tabbat yada abi lahabiw watab…” Menurut cerita ibu, ‘tabbat’ itu sama maknanya dengan “tebat” atau sekat. Dan bila dibaca dengan yakin, ia akan dapat menyekat pengaliran darah. Aku masih mengamalkan petua itu hingga hari ini walaupun sudah mengerti makna sebenar ‘tabbat yada…’

Satu lagi cara perubatan yang diamalkan masyarakat Banjar di kampung kami ialah dengan menggunakan daun.

Semasa kecil, aku selalu menolong keluarga memesen getah untuk dijadikan getah keping. Suatu hari, kerana tersangat nakal, empat jari sebelah kiri sudah berjalur macam jalur bunga getah keping kerana tersepit dicelah-celah ‘mesin bunga’. Sambil “bamamai” atau membebel, ibu membalut keempat-empat jari yang masih  mengalirkan darah. Balut dengan apa?

Zaman dulu, terdapat banyak tumbuhan yang boleh dijadikan ubat. Salah satu ialah daun ‘kasai maling’. Pucuknya dilumatkan dengan kapur dan sedikit air. Titiskan air daun bercampur kapur  ke atas luka dan balut luka dengan daun yang sudah lumat.  Petang itu juga balutan sudah boleh dibuka dan luka pun sudah kering.

Apa dia ‘kasai maling’?

‘Kasai’ adalah bahasa Banjar yang membawa makna ‘ubat sapu’ manakala ‘maling’ ialah pencuri.

Alkisah, semasa di Kalimantan, nenek pernah menolong seorang pemuda yang luka parah kena ‘timpas’ atau tetak dengan parang panjang. Pemuda itu membawa bersama pucuk ‘kasai maling’ dan mengajar nenek cara menggunakannya.

Bagaimana bentuk rupa kasai maling?

Kasai maling atau dikenali juga sebagai ‘pokok nasi-nasi’ – daun selebar tapak tangan dan mengeluarkan buah putih persis butiran nasi. Masa kecil dulu aku selalu makan (kebulur?) buah pokok ini dan juga buah senduduk berwarna ungu.

Pucuk senduduk juga boleh dibuat ubat.

Tahun 78, ketika dalam perjalanan dari Kuala Lumpur ke Muar, selepas melewati jalan bengkang bengkok Senawang, teksi yang ku naiki terbabas ke tepi jalan. Pemandu Peugeot 404 bangsa India panik melihat darah mengalir dari dahi anaknya yang secara kebetulan ada di dalam teksi. Walaupun lukanya kecil tapi kerana ia dalam, maka darah keluar tidak berhenti.

Dalam kecemasan beginilah, aku teringat cara merawat luka masa di kampung. Di tepi jalan lama, banyak terdapat pohon senduduk yang tumbuh liar. Tanpa membuang masa, aku keluar kereta lalu ‘manungap’ atau mengambil pucuk senduduk dengan mulut – tanpa memegang dengan tangan. Setelah dikunyah, pucuk senduduk yang hampir lumat ku tampalkan menutup luka. Spontan darah berhenti mengalir.

“Daun apa encik guna?” pemandu teksi bertanya kehairanan. Setelah ku jelaskan, dia pun bercerita tentang jenis-jenis daun yang boleh dibuat ubat mengikut kepercayaan bangsanya.

Satu lagi perubatan Banjar yang sudah pupus ialah mandi air tempurung bakar. Kali terakhir aku mengamalkannya kira-kira 20 tahun lalu. Ketika itu, anak lelaki (yang dipinjam orang bunian ketika 6 bulan dalam kandungan) selalu demam menjelang senja. Seperti yang nenek lakukan masa aku dalam situasi serupa, begitu jugalah yang ku lakukan terhadap anak ini. Nenek membakar tempurung dan ketika api masih menyala, dia memasukkannya ke dalam baldi berisi air. Dan dengan air tempurung bakar itulah aku dimandikan. Petang esok, aku tidak demam lagi. Begitu juga dengan anak yang dimandikan air tempurung bakar.

Air kencing juga mujarab dibuat ubat sakit mata. Ambil titisan air kencing ‘sulung’ waktu pagi dan sapukan kebahagian mata yang sakit. Kesannya amat mujarab.

Bagaimana ia berfungsi?

Mungkin, dan mungkin kuman dalam air kencing itu boleh dijadikan ‘kuman friendly’ yang boleh membunuh virus punca sakit mata – macam dua ekor virus jantan dan seekor virus betina yang ‘BN Friendly’ di Perak tahun lalu…dari lawan boleh bertukar jadi kawan.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 3

“Datuk nini, jangan dirawalah, anak cucu umpat bakamih” itulah ayat yang nenek ajar dan masih ku amalkan hingga hari ini.

“Datuk nenek, jangan ditegur, anak cucu tumpang kencing”. Bukan hendak percaya seratus peratus dengan kuasa makhluk halus tapi kalau sudah melihat dengan mata sendiri bagaimana Japri, kawan sepermainan di kampung dulu – Kampung Sri Lalang – demam dan sasau, boleh ke dibuang begitu saja petua orang dulu-dulu?

Sehari sebelumnya, kami sama-sama pergi memancing di kawasan hutan berhampiran tempat aku terjumpa buluh bertemu ruas. Malam itu, Japri (sekarang dah tukar nama Jeff) jatuh sakit dan mulutnya meracau “Kanapa dikamihi kapala anakku” berulang kali ayat itu keluar dari mulutnya.

“Kenapa dikencing kepala anak aku?”. Japri tidak meminta izin ketika buang air kecil di dalam hutan hari itu. Mungkin dia terlupa atau memang tidak percaya. Disebabkan kealpaan atau ke egoan, perbuatannya sudah mengundang kemarahan makhluk yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar.

Dengan perantaraan ketua kampung yang tau serba sedikit cara ‘berdamai’ dengan makhluk halus ini, akhirnya ibu bapa Japri akur dengan ‘denda’ yang diminta – pulut kuning dan seekor ayam ‘ingkung’.

Nasib baik jugalah makhluk halus ini sanggup berdamai dan ada yang tahu lokasi kejadian. Kalau tidak, mungkin juga Japri sudah tiada, mendahului anak muda yang membuat kesilapan yang hampir serupa serupa pada awal dekad 80an.

Tidak jauh dari pantai Teluk Chempedak, seorang remaja ’terkencingkan’ kepala anak orang halus yang sedang bermain. Oleh kerana keluarga ini tidak tahu lokasi kejadian, maka mereka tidak sempat membayar denda. Akhirnya demam tidak dapat di kawal dan remaja itu kembali menemui pencipta.

Percaya kepada kemampuan makhluk halus boleh menyesatkan tapi boleh ke kita menolaknya begitu saja? Apa pun, hingga hari ini, aku masih tidak dapat membuang tabiat “meminta izin” apabila sudah tidak dapat mengawal panggilan semula jadi (call of nature).

Satu lagi pesan ibu yang masih aku amalkan ialah memotong halus cebisan buangan kuku. Kalau dibiarkan ‘in one piece’, ia boleh dikutip oleh makhluk suruhan untuk dijadikan bahan ilmu hitam.

Menyentuh bahan yang boleh dijadikan alat ilmu hitam tidak lengkap kalau tidak menceritakan bagaimana ludah boleh membawa padah. Kejadian ini berlaku sekitar hujung dekad 70an.

Imoh (bukan nama sebenar), seorang budak pejabat di Hospital Kuantan. Oleh kerana selalu dicabar kawan, dia memberanikan diri mengorat ketua pengarahnya yang masih anak dara. Mungkin kerana bosan dengan gelagat “pipit yang ingin terbang tinggi bersama enggang”, suatu hari KP ini meludah menunjuk kebencian.

Imoh mengeluarkan sapu tangan dari dalam sakunya, mencangkung dan menyapu ludah di atas lantai dengan sapu tangan tersebut.

Imoh membawa sapu tangan (air ludah) Ketua Pengarah Hospital Kuantan untuk dijampi-mantra oleh abang sepupunya. Setelah ditembak dengan “peluru bertunang”, enggang (Ketua Pengarah) tersungkur di kaki pipit (Imoh).

Semasa bertugas di Kuantan pada awal tahun 80an, aku berkenalan dengan seorang lelaki Banjar yang beristerikan Ketua Pengarah Hospital. Dialah yang aku maksudkan. Setiap hari dia menghantar isterinya dengan Honda Civic 1st  Generation sebelum pergi merayau dan melepak.

Burung tataguk atau burung hantu cukup kami takuti. Disamping bunyi yang menyeramkan, ada pula cerita disebalik kehadiran unggas ini. Kata nenek, tataguk akan berbunyi kalau ia melihat hantu. Bila bunyi burung semakin hampir, nak pergi ke dapur untuk kencing pun nenek kena temankan.

Antara banyak unggas di kampung, burung but-but lah yang sentiasa dicari. Kalau dapat dijerat, patahkan kakinya dan biarkan hingga esok hari. Jika kakinya bercantum, sembelih, buang bulu dan jemur sehingga mengeluarkan minyak kerana minyak dari burung ini amat mujarab untuk mengubat patah.

Tupai mati beragan – kemaluan tupai jantan yang mati beragan besar khasiatnya kepada orang lelaki.

Kalau budak-budak selalu kencing malam (ngompol – bahasa Jawa), ambilkan kabibitak atau labah-labah yang sudah mati dan sapukan di ari-ari.

Sekiranya terpaksa masuk ke rumah melalui tingkap maka hendaklah keluar mengikut tingkap yang sama. Andai ingkar, alamat mengundang maling.

”Mangalarak rakungan, ada urang basaruan saku nih”. Begitulah andaian setiap kali tekak berbunyi, ”Ada orang nak jemput kenduri”.

Bila sedang bercakap dan tiba-tiba cicak berbunyi, nenek selalu menyebut ”Manyambungi satu haram” yang dimaksudkan satu haram itu ialah cicak dan bunyi cicak itu dianggap sebagai mengakui (endorse) kebenaran apa yang diperkatakan.

Zaman dulu ramai orang yang tahu membuang bisa ular tapi dengan bersyarat – tidak boleh masuk ke dalam rumah atau melewati hujung atap. Sekiranya syarat tidak dipatuhi, harapan untuk melihat ular datang menyedut balik bisanya amat nipis.

Mengetuk sudip ke kuali juga dilarang kerana perbuatan itu mengundang syaitan. Setelah dewasa dan boleh berfikir, maka boleh dirumus bahawa perbuatan itu boleh menyebabkan kuali cepat bocor.

Hari ini, pantang larang dan kepercayaan sudah dianggap ketinggalan zaman, tapi bagi kami yang dibesarkan dengan cara itu, meminggirkannya bukan semudah memadam tulisan di atas kertas.

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 2

“Handak karindangan saurangan nih” atau “Nak merindu (angau) sendirian ni”, kata ibu ketika melihat aku mengasah pisau tanpa menggunakan air.

Itu adalah satu dari berpuluh atau mungkin beratus kepercayaan orang Banjar zaman dulu. Pisau dan batu asah mesti dibasahkan sebelum dan semasa mengasah. Kenapa?

Air berfungsi sebagai pelincir dan penyejuk. Untuk mengelak besi pisau menjadi panas, ia perlu sentiasa dalam keadaan basah, tapi oleh kerana kurang kefahaman teknikal, orang tua zaman dulu memberi alasan yang boleh diterima anak-anak. Ye, siapa yang sanggup angau sorang-sorang? Aku tak sanggup merindu (frust menonggeng) sedang orang yang dirindu tak ambil tahu. Mau tak mau, terpaksa akur dengan nasihat ibu.

“Pangalumpanan kaina nih” atau “Pelupa nanti ni” ibu menegur bila melihat aku memadam pelita dengan menghembus sekuat hati. Dia menunjukkan cara memadam yang dibawanya dari tanah Banjar. “Mana boleh, melecurlah tangan” hatiku membentak melihat ibu mengepit pangkal pelita yang menyala dengan telunjuk dan ibu jari.

“Amun handak pandapatan mangaji, tungap baikungan kunang-kunang” atau “Kalau ingin pandai mengaji, telan hidup-hidup kelip-kelip” dia memberi petua.

Pada suatu malam, sedang kawan-kawan asyik bermain sambil menunggu jamuan dihidang pada malam kenduri arwah Nenek Juruh (lelaki), mataku melingas mencari kungang-kunang yang terbang rendah. Di hadapan dan tepi rumah Nenek Juruh ada beberapa batang pohon enau dan rumbia tempat kegemaran makhluk ini bersarang.

Ditakdirkan, ada seekor kelip-kelip yang terbang rendah sedang cuba hinggap di pohon senduduk. Tanpa membuang masa dan sebelum ia sempat bertenggek, aku membaca Bismillah dan Selawat sambil mengangakan mulut untuk menelannya hidup-hidup.

Balik ke rumah malam itu, sebelum memejamkan mata, aku terkebil-kebil memikirkan kelip-kelip yang menerjah masuk ke dalam perut. Sempatkah cahayanya menerangi hati sebelum kelip-kelip itu menemui ajal?

Di belakang rumah kami ada sebatang anak sungai. Boleh dikatakan berselang hari ada saja najis memerang bertaburan di tebing anak sungai. Suatu hari, ibu menceritakan kenapa haiwan ini menyelerakkan najisnya sendiri.

“Barang-barang (memerang) bisa mancari iwak dalam banyu inya ada batu guliga pang” ibu menceritakan bagaimana memerang pandai mencari ikan di air kerana dalam perutnya ada batu geliga. Sebab itulah setiap kali berak, memerang akan mencari dan menelan balik batu itu. Andai hilang, akan kebulurlah memerang itu kerana sudah tidak boleh lagi mencari makan.

Ibu bercerita lagi…kalau hendak tahan lama menyelam, dapatkan batu geliga itu. Munasabah ke?

Aku pernah mendengar orang zaman dulu boleh menyelam lama tanpa bantuan pernafasan. Kalau mengikut pendapat ahli sains, mungkin orang ini memiliki paru-paru besar atau ingsang yang boleh memisahkan oksigen dari air.

Kalau begitu besar hikmat batu geliga yang terdapat dalam perut memerang, bagaimana cara mendapatkannya?

Tunggu di tempat memerang selalu naik membuang najis, dan sebelum ia sempat menelan balik batu geliga yang keluar bersama najis, sergah atau kalau tak mahu juga pergi, tamatkan saja riwayatnya.

Beberapa hari yang lalu, apabila aku menceritakan kepada isteri, rupanya dia juga pernah mendengar cerita yang sama dari masyarakat jawa di kampungnya. Yang berbeza hanya dari segi nama haiwan ini. Memerang dalam Bahasa Melayu, Lingsang Bahasa Jawa dan Barang-Barang Bahasa Banjar.

Itu kisah memerang, yang ini tentang kucing pula.

Pada suatu hari, sedang aku memasukkan kucing kesayangan ke dalam buai, ibu menjerit, “Jangan dibuat kaayunan, kaina batarabangan hatap”. Dia menegah kerana perbuatan membuai kucing boleh mengundang ribut.

Dilain ketika, aku hairan kenapa setiap ekor kucing yang dibawa balik ke rumah sentiasa hilang menjelang pagi. Jauh mana pun dengan rumah asal, ia masih boleh mencari jalan pulang.

Ibu memberi petua, “Tatak sisingutnya, imbah nitu kulilingakan di tihang panangahan” atau “Kerat misainya, lepas itu kelilingkan di tiang seri.” Petua ini aku percaya sepenuhnya kerana selepas mengamalkan, setiap ekor kucing yang ku bawa balik tidak hilang lagi.

Selain kucing, kicau murai juga boleh dijadikan petunjuk. Kalau murai riuh berkicau disiang hari, dikatakan ada saudara atau teman karib akan datang berkunjung. Jika berkicau di waktu senja, itu petanda ada sesuatu yang kurang menyenangkan.

Teringat kata-kata nenek bila mendengar murai berkicau waktu senja, “Amun habar baik bawa baparak, amun tida bawa bajauh”. Kalau beritanya baik, bawalah dekat, kalau tidak bawalah jauh.

Kepercayaan seterusnya berkaitan kejadian alam semula jadi.

Ada seorang pemuda Banjar di kampung kami bernama Sarani. Orangnya segak tapi wajahnya ada dua warna. Sebelah normal dan sebelah lagi berwarna merah gelap. Mengikut ceritanya, bapa Sarani terlanggar pantang.

Apa pantangnya? Semasa isteri mengandung, bakal ibu atau pun bapa ditegah melihat gerhana bulan atau gerhana matahari.

Munasabah ke? Apa kena mengena gerhana dengan kandungan?

Awal tahun 1989…..isteriku sedang mengandung anak kelima (bungsu). Ketika bayi dalam kandungan isteri berusia enam bulan, berlaku gerhana bulan. Hendak dijadikan cerita, apabila gerhana berada di penghujung, aku menjengah keluar jendela dan terlihat sisa-sisa gerhana. Kiranya perbuatan itu tidak meninggalkan kesan kerana selama ini aku masih meragui punca yang menyebabkan Sarani – pemuda di kampung kelahiranku – memiliki dua warna di wajahnya.

29 April 1989, setelah anak dalam kandungan isteriku lahir ke dunia, dia membawa tanda kelahiran sebesar tapak tangan bayi di sebelah belakang. Kata orang, kalau aku menjengah keluar waktu gerhana berada di puncak, lagi besar tanda di badan bayi dalam kandungan. Entahlah, hingga hari ini aku masih keliru sama ada tanda itu suatu kebetulan atau kerana kesilapanku.

“Itulah bang, nasib baik di belakang, kalau di muka?” isteriku mengomel.

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kepercayaan Orang Banjar – 1

Semasa datuk, nenek, ibu dan ibu saudara meninggalkan Tanah Banjar (Pulau Kalimantan) hampir lapan dekad yang lalu, mereka membawa bersama petua, kepercayaan dan pantang larang yang dipusakai turun temurun. Ramai warga Banjar hari ini bukan saja tidak pernah mendengar pantang larang tapi sudah tidak lagi pandai ‘basurah’ (berbual) bahasa Banjar. Sebelum berkuburnya kepercayaan usang itu, izinkan aku berkongsi cerita.

Masa kami masih kecil, ada empat bahagian ayam yang nenek tegah cucunya makan.

leher-ayam-jpgaa

Leher ayam…kalau dimakan, bila bersanding di atas pelamin, kepala jadi teleng. Ditegakkan macam mana pun ia akan mereng ke tepi.

kepak-ayam

Kepak ayam…nenek tidak membenarkan kami menyentuh kerana dia tidak mahu bila cucu-cucunya dewasa nanti kami merantau jauh.

kaki-ayam

Kaki Ayam…akan jadi bebal dan sukar mengingati langkah persilatan.

telor-ayam

Telur yang melekat di perut ayam ketika disembelih…akan terkena peluru sesat.

Setelah berumah tangga, barulah aku tahu rasa leher ayam. Namun, hingga hari ini, aku tak tahu apa rasanya telur ayam berwarna kuning yang belum berkulit keras. Begitu juga dengan ‘ceker’ (bahasa Jawa) kaki ayam.

Dulu-dulu perut sentiasa rasa kebulur. Apa saja boleh ditelan kerana tekak tidak memilih. Malah, belacan yang ibu bakar untuk dibuat sambal mesti kena kebas, kalau tidak sepenuhnya, sedikit pun jadi. Mungkin kerana ingin menakutkan anaknya yang suka makan belacan bakar, ibu memberi amaran “Handak rongong kaya Jaraei ni kaina” atau “Hendak rongak macam Jaraei nanti ni”

Jaraei nama seorang lelaki Banjar tulen. Serombong hidungnya sudah tidak ada dan percakapannya pun sukar difaham. Kata ibu, ia berpunca dari tabiatnya yang suka meratah belacan.

Zaman dulu, banyak penyakit berpunca dari benda yang dimasukkan ke dalam makanan seperti santau dan racun. Ibu berpesan kalau ada orang memberi makanan dan hati rasa waswas, jangan terus dimakan. Baca selawat tiga kali, sentuh dan geselkan hujung lidah ke langit-langit. Kalau tidak terasa geli, buang sahaja makanan itu. Ataupun kalau teringin sangat hendak memakan, langkah dulu sebelum dijamah.

Untuk mengenal hati budi kawan, perhatikan cara dia memakan ikan. Orang yang ikhlas dan tidak akan ‘makan’ kawan walau dalam keadaan apa sekalipun, dia tidak menterbalikkan ikan yang sudah habis sebelah. Sebaliknya dia akan membuang tulang itu dahulu sebelum memakan. Kalau dia mengambil jalan mudah dengan menterbalikkan, lambat laun dia akan ‘makan’ kawan.

Begitu juga dengan cara orang mengunyah. Kalau berbunyi ‘cap cap cap’, dia tergulung dalam kelompok manusia yang suka membuli atau menghambakan orang lain.

Ketika sedang makan, jangan biarkan nasi habis di pinggan sebelum ditambah. Mahal rezeki.

Cawan penceduk beras dan ‘padaringan’ (bekas mengisi beras)…Jangan biarkan ‘padaringan’ kontang sebelum di isi. Begitu juga dengan ceduknya. Jangan biarkan cawan penceduk tertelentang kosong. Isikan sedikit beras atau pun benamkan sebahagian muncung cawan ke dalam beras…murah rezeki.

Orang lelaki ditegah minum (kecuali terpaksa) ketika sedang makan kerana ia boleh melemahkan tenaga batin.

Kepercayaan dan insiden yang ku ceritakan di bawah ini berlaku ketika sekolah di darjah tiga.

Suatu petang, sedang aku bermain dengan kawan-kawan di padang sekolah, perut rasa memulas. Aku pun bergegas pulang ke rumah yang terletak lebih kurang lima ratus ela. Baru separuh jalan, keadaan sudah tidak terkawal. Apa lagi, aku pun londehkan seluar dan melepas betul-betul di tengah jalan. Selepas mengesat bontot dengan daun, (tak ada air) aku pun berpatah balik untuk meneruskan permainan.

Apabila hari lewat petang, kami pun menghala ke rumah masing-masing. Terperanjat kawan-kawan melihat najis manusia berlonggok di atas jalan (lorong sempit) yang hanya boleh dilalui basikal. Hamid, Samad dan Nasir sepakat hendak ‘mengajar’ orang yang melakukan perbuatan itu. Panik juga aku dibuatnya. Hendak mengaku, rasa takut. Akhirnya aku pun tumpang semangkuk – mengutuk perbuatan sendiri

Samad dan Hamid (dua beradik) balik ke rumah mengambil cili, bawang dan mancis untuk dibakar di atas najis. Aku dan Nasir mencari ranting untuk dibuat bahan bakaran. Dalam pada itu, aku pun rasa takut bila Nasir berkata “Bontot orang yang berak akan rasa pedas malam ni, macam kena cili dan panas macam kena bakar”.

Aku balik ke rumah dengan penuh debaran menanti masa dan ketika bontot terasa pedas dan panas. Tapi…aku tak merasa apa-apa.

Hari ini, jalan di kampung itu sudah lebar dan berturap. Anak-anak yang pernah mendengar cerita kenakalan bapa masa kecil sudah ingat benar tempat bapa mereka pernah ‘berak tengah jalan’.

Ia tak ia, ada peribahasa Melayu yang berbunyi “Siapa nak mengaku berak tengah jalan?”

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment