Perang Sungai Manik – 1945

MUKADIMAH

Setiap tahun menjelang sambutan hari kemerdekaan Persektutuan Tanah Melayu (31 Ogos) dan hari penubuhan Malaysia (16 September), media cetak dan elektronik menyajikan pelbagai cerita perjuangan anggota keselamatan mempertahankan bumi tercinta ini dari ancaman gerila Parti Komunis Malaya (PKM) dan konfrontasi oleh negara jiran.

Sayang seribu kali sayang, dalam keghairahan menonjolkan keperwiraan bangsa pasca penjajahan Jepun, kita terlupa bahawa suatu masa dahulu, warga Banjar di Muar/Batu Pahat (Johor) dan Sungai Manik (Perak) pernah bangkit menentang gerila PKM. Dengan hanya bersenjatakan parang panjang (parang bungkol) mereka berjuang mempertahankan maruah warga Banjar khususnya dan bangsa Melayu umumnya.

Di Negeri Johor, Panglima Salih memimpin pejuang ‘Selendang Merah’ menghancurkan bukan sahaja gerila PKM tapi juga suku kaum yang bersimpati dengan perjuangan komunis. Dari Muar beliau dan pejuang ‘selendang merah’ mara ke Batu Pahat, dan diyakini akan terus mara kesetiap pelosok negeri Johor sekiranya tidak disekat oleh Dato’ Onn Jaafar yang datang ke Batu Pahat menemui Panglima Salih.

Di Sungai Manik, Perak Patuan Guru Hj Bakri memimpin warga Banjar menentang gerila komunis. Peperangan hanya berakhir setelah ketibaan anggota tentera British.

Cerita ‘Perang Sungai Manik’ pernah diterbitkan dalam 8 siri di blog ini pada bulan Februari/Mac 2012. Untuk memudahkan pembaca yang meminati sejarah bangsa mengikuti sepenuhnya cerita keperwiraan Datuk Moyang mereka menentang gerila komunis di Negeri Perak 70 tahun yang lalu (1945), maka dengan itu saya rangkumkan kesemua 8 siri dalam satu posting.

——————————————————————————–

Cerita di bawah ini adalah terjemahan dari cerita asal bertajuk “Sungai Manik Bamandi Darah”.

Darah Banjar yang mengalir pekat dalam tubuhku membuat aku rasa terpanggil untuk menterjemah cerita tersebut dengan harapan supaya anak-anak Banjar hari ini – dan juga orang Melayu – dapat mengerti betapa suatu masa dahulu suku kaum Banjar pernah bangkit menentang komunis dengan hanya bersenjatakan parang (parang bungkol) tanpa perlu terpekik terlolong di khalayak ramai menghunus dan mencium keris macam…

Walaupun terdapat banyak blog yang memetik cerita hasil nukilan saudara Nilasakunta, tapi masih belum ada (atau aku tak terjumpa) blog yang menterjemah keseluruhan cerita tersebut. Oleh itu, berbekalkan pengetahuan Bahasa Banjar yang masih dikira OK, saya cuba terjemahkan  secara berperenggan (paragraph by paragraph).

NOTA KECIL

Perkataan dan perenggan dalam warna biru adalah Bahasa Banjar yang diselitkan dengan harapan warga Banjar yang “ingat-ingat lupa” bahasa ibunda mereka dapat mengingat kembali bahasa yang kian pupus.

001

Warga ekspedisi “Sungai Manik Bermandi Darah” (Perang Sungai Manik – 1945) bergambar di hadapan rumah Hj Abdul Kadir (anak Tuan Guru Hj Bakri) di Parit 8, Sungai Manik. Di atas tanah inilah letaknya rumah asal Patuan Guru Hj Bakri.

=============================================

Badan Ismail Rudo yang sudah tidak berkaki dan bertangan menggelupur di atas titi dan sedang menunggu masa untuk nyawa dan jasad berpisah – kedua belah kaki dan tangan Mail Rudo putus ditetak parang ‘bungkol’ Utoh Putih. Air jernih yang mengalir deras di bawah titi bertukar merah disirami darah. Maka tertawa besarlah ‘sangkala’ mendapat habuan petang – darah dalam jantung adalah makanannya.

Begitulah adat orang berkelahi, salah seorang pasti kecundang.

Selepas Asar, Mail Rudo pergi seorang diri – menghembuskan nafas terakhir tanpa seorang pun yang sudi mendekatinya. Sepucuk pistol .38 tanpa peluru masih berada di sisi jasad yang sudah kaku.

Ramai penduduk Bendang DO, parit 6, Sungai Manik terdiri dari keluarga Banjar. Kehidupan mereka begitu daif, terhimpit dan dihimpit oleh gerombolan komunis yang bermarkas di Sungai Tungko, dan diketuai oleh Ah Pau, Ah Boon dan Ah Jang.

Pembunuh Mail Rudo, orang kuat Parti Komunis Malaya (PKM) mesti ditangkap segera.

Utoh Putih, Banjar ‘Alai’ jati beranak dua – anak bungsunya seorang bayi perempuan dan baru pandai berdiri-jatuh. Dia menetap di Pekan Rabu, Parit 6, Sungai Manik. Oleh kerana warna kulitnya yang tersangat cerah maka lekatlah gelaran Utuh Putih.

Arwah datuk (pencerita) dan Utuh Putih adalah rakan karib yang sama hebat ilmu zahir dan batin.

Mail Rudo, Banjar Sungai Tungko, Sungai Manik sudah lama menyertai PKM dalam bahagian risik. Selepas tentera Jepun menyerah kalah, Mail Rudo ditugaskan mencari ahli baru dalam daerah Sungai Manik. Disebabkan tidak ramai warga Banjar yang sudi menyertai perjuangan komunis, maka akhirnya Mail Rudo terpaksa menggunakan kekerasan. Mereka yang enggan akan menerima padah.

Saban hari ada saja penduduk kampung yang ditangakap, tak kira muda ataupun tua. Disiksa, disembelih, disula, ditembak, disumbat dalam guni hidup-hidup dan dibuang ke Sungai Perak, dan bermacam lagi hukuman. Begitulah gerangan bila manusia (Mail Rudo) sudah ada kedudukan – mudah lupa diri hingga hilang rasa kemanusiaan.

Pada masa itu bukan sedikit orang Banjar dan orang Melayu yang menyokong perjuangan komunis. Malah ada juga orang Banjar yang hebat ilmunya turut menjadi talibarut. Orang seperti itulah yang menjadi duri dalam daging penduduk setempat. Oleh kerana terlau mengejar pangkat mereka sanggup membunuh, membakar rumah dan memusnahkan harta benda bangsa sendiri. Penduduk kampung yang takut menyertai perjuangan komunis secara aktif dipaksa pula membayar yuran sebagai ahli PKM.

Kehidupan keluarga Banjar di Sungai Manik semakin terhimpit. Ramai yang terpaksa berpindah ke penempatan Banjar di seberang Sungai Kinta – ke Kampung Balun Bidai dan Kampung Gajah.

———————————————

Waktu Zohor baru saja masuk. Alun air bendang dihembus bayu membuat hati terasa rawan. Sambil memikul guni berisi ubi, Utoh Putih melangkah cermat menuju titi untuk kembali ke rumah di Pekan Rabu. Sebaik sahaja sampai di pangkal titi…..

“Dari mana gerangan ni ‘Toh, akhirnya bertemu juga kita di sini ye?” entah dari mana munculnya si Mail Rudo, tiba-tiba saja tercegat di tengah titi berpakaian seragam komunis, pistol dan bayonet terselit di pinggang. Di wajahnya terpancar rasa kepuasan kerana dapat bertemu dengan Utoh Putih yang sudah sekian lama dipujuknya supaya menyertai PKM.

“Baru balik dari Cikus mencari ubi, maafkan saya tuan, tumpang lalu” Utoh Putih menyahut penuh hormat.

“Kalau ia pun letaklah dulu guni ubi tu, tak usah bergegas, apa yang nak dikejar, tak ke mana perginya rumah tu” garau bunyi suara Mail Rudo.

Dalam keterpaksaan Utoh Putih mematuhi perintah ‘tuan besar’ dan meletakkan guni ubi di atas titi. Begitu tegap susuk tubuh dua orang anak Banjar yang berdiri di atas titi menghadap satu sama lain, cumanya seorang berkulit cerah manakala seorang lagi kelihatan gelap.

“Mungkin petang ini pertemuan kita yang terakhir, agaknya” si Mail Rudo menyambung bicara.

“Apa hajat, kenapa lain benar kata-kata tuan besar?” si Utoh Putih yang menyambut bicara merasakan ada sesuatu yang tak kena.

“Tak usah pura-pura tak tau, bagaimana dengan janji kau dulu? Sampai hari ini aku masih menunggu kata putus” rungut orang kuat PKM menempelak.

“Taklah Mail, aku tak nak ikut perjuangan yang membinasakan bangsa, sedangkan perjuangan untuk mengisi perut sendiri dan anak bini rasa dah tak tertanggung. Tidak…tidak sekali-kali” si Utoh Putih menjawab tegas.

“Mak oi, keras benar hati kau ni ‘Toh…apa nak buat…kalau itulah pendirian kau, bersiap sedialah” merah padam muka Mail Rudo kerana marah. Spontan tangan kanannya mencapai pistol di pinggang dan mengacukan ke dada si Utoh Putih.

“Jangan, senjata jangan dibuat main Mail ai…kita kan serumpun, tak kanlah kau tak ada belas kasihan. Ditakdirkan aku tak ada, siapa yang nak menyara anak isteriku nanti…ampun tuan besar” si Utoh Putih merayu minta simpati.

“Dam…” bunyi pistol memuntahkan peluru sulung. Berasap baju buruk si Utoh Putih dihinggapi peluru, namun dia masih tak berganjak, masih tegak berdiri. Keluarga Banjar berhampiran yang terkejut melihat kejadian tak berani mendekati, masing-masing masuk ke rumah.

“Dam…dammmm…” sudah tiga das tembakan dilepaskan oleh Mail Rudo namun peluru masih tak mampu menembusi kulit si Utoh Putih.

“Bangsat betul, kebal rupanya kau ye…tahani lagi nah” tengking orang kuat PKM. Tanpa disedari sudah enam das tembakan dilepaskan dan pistolnya sudah kehabisan peluru. Sedang Mail Rudo terkial-kial…..

“Labukkk…” ayunan parang bungkol yang bergelar si Kandal Larap hinggap dipergelangan tangan kanan Mail Rudo, membuatkan tangan itu putus serta merta.

“Labukkk…” giliran tangan kiri si Mail Rudo untuk jatuh ke tanah. Utoh Putih meneruskan ayunan. Kali ini lutut kanan Mail Rudo pula jadi mangsa parang bungkol Kandal Larap. Setelah putus kaki kanan, maka terdamparlah Mail Rudo di atas titi. Si Utoh Putih semakin geram. Tetakan terakhirnya membuat kaki kiri Mail Rudo bercerai dengan badan.

Guni yang berisi ubi diletakkan semual ke bahu, dan Utoh Putih terus balik ke rumah meninggalkan Mail Rudo mengerang kesakitan.

———————————————————————————

Markas PKM di Sungai Tungko gempar mendapat berita tentang pembunuhan Mail Rudo. Dengan bersenjatakan raifel MK5, berduyun-duyun gerombolan komunis yang diketuai orang kanan mereka si Ah Pau bergegas menghala ke Bendang DO, Parit 6, Sungai Manik.

“Ai yaa…kaki tangan semua kasi potong habit ka…manyak cilaka itu olang.” bebel si Ah Pau apabila terpandang mayat Mail Rudo yang masih tabirangkang (terkangkang) di atas titi. Tak seorang pun keluarga Banjar di Bendang DO yang berani tampil menunjukkan muka. Mereka hanya menyaksikan dari jendela rumah masing-masing.

Hari semakin larut petang, gerombolan komunis masih riuh berbincang sesama sendiri. Entah apa yang mereka bincangkan tak seorang pun penduduk kampung yang mengerti. Sejurus kemudian, kumpulan komunis itu pergi dari rumah ke rumah manggandah (mengetuk kuat) dinding mengarahkan orang kampung, tua dan muda, berkumpul di hadapan Pekan Rabu.

Seorang demi seorang di soal siasat termasuklah Utoh Putih. Namun, keluarga Banjar sepakat berpura-pura tak kenal siapa yang membunuh Mail Rudo. Akhirnya kepala komunis, si Ah Pau memberi kata dua: Kalau pembunuh Mail Rudo tidak ditangkap, Bendang DO akan jadi padang jarak padang tekukur.

Mayat Mail Rudo ditayut (diikat) dengan tali dan dikandar (galas) dengan kayu panjang untuk dibawa pergi. Rasa maras (kesian) pun ada melihat cara mayat diperlakukan – tak ubah seperti mengandar hasil buruan babi hutan. Tak siapa yang tau ke mana mayat itu dibawa, ditanam atau dibuang ke Sungai Perak. Kalau dibuang ke sungai pastinya ternganga luas mulut sang kuradal (sang buaya) mendapat habuan petang.

Warga Banjar sepakat meminta Utoh Putih membawa isteri dan anak-anak meninggalkan Bendang DO dengan segera. Maklum sajalah, muntung guri (mulut tempayan) boleh dipisiti (ditutup rapat), mulut manusia siapalah tau. Tapi apa pula kata empunya diri…!

“Cakada (tidak) saudaraku. Untuk apa kalau aku seorang saja yang maharagu (menjaga) anak dan isteri sedangkan kalian sabarataan (semua) terpaksa menanggung derita…aku tak akan meninggalkan kampung ini. Tidak, tidak sekali-kali, apa nak jadi, jadilah.” jenuh penduduk kampung memujuk namun Utoh Putih tetap dengan pendiriannya.

Sudah tiga hari berlalu, Emoh sahabat karib Utoh Putih yang baru dapat berita segera mangunyur (menonong) meninggalkan Balun Bidai menyeberang Sungai Kinta menuju ke Bendang DO untuk menemui sahabat karibnya, kawan sehati, seperguruan dan sama juhara (jaguh). Persahabatan mereka lebih akrab dari hubungan adik-beradik, dan tentunya Emoh tak akan mahijaakan (membiarkan) sahabatnya keseorangan dalam keadaan sedemikian.

“Pariannya diako madam maninggalakan Bandang DO nih …….. Tia mati jua magun Moh ai……….ajal wan maut bacara hudah di tantuakan, siapang nang kawa mahalang.” surung pandiran Utoh Putih nang hanyar haja imbah bamakanan di rumah hidin malam tutih.

“Pariannya (andainya) aku madam (berhijrah) meninggalkan Bendang DO, mati juga akhirnya, ajal maut sudah ditentukan, tak siapa kawa (boleh) menghalang.” Utoh Putih memulakan perbualan setelah selesai makan malam itu.

“Ai, jangan begitu, apa pangrasa (resa) kau ‘Toh?” tanya Emoh yang mula rasa tak sedap hati.

“Kada ah….. kaluko ai,” jawab hidin handap.

“Tak lah, manalah tau,” jawabnya ringkas.

Walau dimapa gin si Emoh magun ham asa balisah napang pinda lain banar parangai sahabat hidin nang sasain ambak bilang banyak mainggihakan pada malilit pandiran. Sarajin amun lawas kada badapatan kadamia cakada bakakaringan gusi palapauan tantan.

Walau bagaimana pun, Emoh masih rasa gelisah kerana lain benar kelakuan sahabatnya yang semakin ambak (pendiam), lebih bersikap mengiakan dari merancakkan perbualan. Selalunya kalau lama tak berjumpa, tak kering gusi mereka berbual.

Malam semakin larut namun dua orang sahabat karib itu masih lagi belum tidur, masih ‘garunuman’ berbual.

“Moh, andainya ajalku sampai, jangan bersusah payah membawa mayatku ke Balun Bidai, kebumikan saja di sini. Tapi, jangan kau lupa membawa anak isteriku dan serahkan kepada keluarganya di sana. Sepanjang kita bersahabat, kalau ada terlebih terkurang, aku minta halal dunia akhirat. Engkau pula Moh, biarlah disederhanakan manjuhara (kejaguhan). Berhati-hatilah memilih kawan. Satu lagi…tapi jangan pula kau anggap aku menghalau…esok sebelum Zohor, aku minta kau segera beredar dari rumahku, ke mana yang kau nak tuju, aku tak batangatan (melarang). Tak ada apa-apalah, cuma aku rasa lebih selesa kalau bersendirian!”

Marigap (berderau darah) si Emoh mendengar kata-kata sahabatnya, lantas bangun mendakap Utoh Putih. Muntung bungkam (mulut terkunci) – tak sepatah kata pun yang terucap antara mereka kecuali barubuian (deraian) air mata mengenangkan nasib yang bakal menimpa. “Mungkin sudah sampai janji (ajal) saudaraku ini,” bisik hati kecil Emoh.

Mereka terus berbual sampai ke subuh.

Ari magun haja tatarauan, nang badua badangsanak hudaham tacugut di pinggir sumur pamandian.

Dalam remang (tatarauan) subuh, kedua sahabat sudah tacugut (tercegat) di tepi telaga mandi.

“Ayuha, duduklah ‘Toh…..Bismillahirahmanirahim…..” Emoh membaca ayat mandi suci sambil manguboiakan (menyiram) air memandikan sahabatnya si Utoh Putih hingga selesai.

Api di dapur barau (marak) dengan isteri Utoh Putih sibuk menyediakan sarapan pagi. Kesian si isteri kerana tak tau kisah dan hujung pangkal cerita. Pada pengamatannya, bermandi-mandian di subuh hari sudah jadi kelaziman dua orang pendekar tersebut.

Bandang DO hangat babandering mambari tanda pagi baugah tangahari sampai am hudah kutika badua badangsanak kana bapisah. Salah saikung tapaksa mamingkuti janji.

Panas semakin terik di Bendang DO sebagai tanda pagi sudah baugah (beralih) ke tengahari. Maka tibalah saatnya untuk kedua sahabat itu berpisah. Salah seorang terpaksa mamingkuti (memegang) janji.

“Jangan lupa pesan guru kita wahai saudaraku, walau nyawa sudah berada di hujung, jangan sekali-kali kau lupa….” pesan Emoh kepada Utoh Putih. Kedua sahabat berpelukan untuk kali terakhir.

“(Barilaan) kita dunia akhirat.” dengan kata-kata itu, Emoh terus menonong meninggalkan sahabatnya si Utoh Putih tanpa menoleh lagi ke belakang. Ke mana gerangan tujuannya, tak siapa pun tahu.

NOTA:

Maksud “Barilaan” ialah “Maaf zahir batin dan halalkan termakan terminum”

——————————————————————————–

Selepas solat Zohor tengahari itu, kelopak mata Utoh Putih terasa berat kerana tak tidur semalaman. Anak bungsunya sudah marinuk (merengkok) terlena di tepi lulungkang (jendela) anjung rumah. Hembusan bayu Bendang DO terasa dingin. Tak lama setelah Utoh Putih merebahkan badan di sebelah anaknya, dia pun turut terlena.

Hari semakin menghampiri petang. Entah kenapa gerangan hari ini Bendang DO sunyi sepi. Tak seorang pun yang kelihatan gagaliwalak (mundar mandir) di luar rumah seperti hari-hari biasa. Agaknya mereka sengaja mendiamkan diri dalam rumah, masih terkejut dengan kematian Mail Rudo dan kata-dua komunis, atau sedang menghitung hari kerana tempoh seminggu yang diberikan PKM semakin hampir.

Tanpa disedari enam ikung (orang) komunis sedang karayapan (merayap) mamaraki (menghampiri) rumah Utoh Putih. Kabujuran (kebetulan) pula, isteri dan anak sulungnya tidak ada di rumah kerana pergi maunjun (mengail) ikan puyu bersama kawan-kawan. Dengan menatang raifel MK5, gerombolan komunis terjingkit-jingkit menjenguk setiap jendela rumah. Sebaik terpandang Utoh Putih yang sedang lena, tanpa membuang masa palumpongan (muncung) MK5 diacukan ke kepala dari luar jendela.

“Dahui…dahui…dahui…” tiga kali muncung raifel memuntahkan pilur (peluru). Kerana sudah sampai waktunya – sampai ajal – kekebalan Utoh Putih berakhir. Tak sedikit pun yang tinggal. Mangarabuak (menggelegak) darah dalam jantung keluar menerusi ruang-ruang terbuka di kepala. Mujur juga anak kecilnya tidak diapa-apakan. Kuciak papar (menjerit sakan) si anak yang terkejut, bakayukut (merangkak-tiarap) mendakap bapanya yang sudah tidak bernyawa lagi.

Galahakan (berdekah-dekah) ketawa gerombolan komunis kerana puas dapat membalas kematian Mail Rudo. Selepas itu mereka terus balik meninggalkan Pekan Rabu, Bendang DO menghala ke Sungai Tungko.

—————————————–

Si Emoh yang sedang dalam perjalanan menghala ke Bendang DO manggisit (hampir) terserempak dengan kumpulan PKM yang masih terbahak-bahak kegembiraan. Mujur juga dia ternampak mereka lebih dahulu, lantas melompat manyungkupakan (menyembunyikan) diri ke padang tagah (dalam semak). Parang bungkol yang bergelar “si Buruk” sedia tergenggam di tangan. Andai ketemuan, tak taulah apa yang akan terjadi. Mujur juga dia masih lagi dilindungi Allah, dan tak seorang pun ahli komunis tersebut dapat melihatnya.

Barubuian (bercucuran) air mata Emoh terkenang sahabatnya si Utoh Putih. “Mungkin dah tak ada lagi saudaraku ini” bisik hati kecilnya. Belum pun jauh kumpulan komunis itu berlalu, Emoh bingkas dan bukah mancicing (pantas berlari) maranduk (meredah) pinggir bendang menghala ke rumah Utoh Putih yang sudah mula barumbung (ramai) orang.

“Ayuha, pergilah dulu wahai saudaraku kerana bila sudah sampai masanya, tidak siapa dapat menghalang” bisik Emoh ketika terpandang jenazah si Utoh Putih. Barataan (semuanya) warga Banjar di Bendang DO batarukuian (sepakat) untuk menyempurnakan jenazah petang itu juga. Dalam keadaan serba kekurangan kerana darurat, pengkebumian berlarutan sampai ke malam.

Han napa tia bujur, “amun muntung guri wadi hingkat disumpali dipisiti. Muntung manusia siapang nang hingkat manduga”, tantu banar ah hudah ada nang anju ataran, tida di manang bubuhan PKM tutih tahu pada si Utoh Putih nang ampunya angkara!

Betapa benarnya kata-kata “kalau mulut tempayan pekasam boleh disumpali (disumbat) dipisiti (ketat), mulut manusia siapa yang dapat menduga”. Tentu ada yang anju ataran (celupar) kalau tidak masakan PKM tahu Utoh Putih yang empunya angkara.

Mangkining (mengerlit) kilauan parang bungkol si Kandal Larap yang sudah tidak bapagustian (bertuan) tersangkut di tawing (dinding). Sambil mengusap mata parang bungkol peninggalan sahabat karibnya, hati Emoh berkata “Satu ketika nanti akan ku mandikan si Kandal Larap dengan darah seteru haram jadah…”

parang-bungkol

Parang Bungkul si “Burok” pusaka peninggalan Emoh yang tersimpan rapi dalam jagaan empunya cerita

————————————————————————————

Sudah seminggu berlalu, mujurlah tidak ada apa-apa kejadian yang tak diingini berlaku di Bendang DO. Pun begitu, keluarga Banjar yang berada di situ masih curiga kerana maklum sajalah janji komunis tak boleh dipercaya. Dalam diam, kerabat PKM sudah membina sebuah markas kecil kira-kira satu kilometer dari Bendang DO dengan tujuan mengawasi dan berkempen kononya tak siapa pun yang boleh memerdekakan Tanah Melayu selain dari PKM.

Ramai jugalah orang Melayu dan Banjar yang mula terpengaruh diresapi dakyah komunis hingga ada yang sanggup menyertai kumpulan bersenjata, manakala yang penakut atau berani-berani lalat pula memadailah sekadar menjadi mata dan telinga mereka.

Markas PKM di Bendang DO tak mendapat sambutan langsung. Perjuangan apa gerangan kalau caranya lebih teruk dari pemerintahan Jepun. Begitulah agaknya tanggapan warga Banjar seluruh Bendang DO – geram benar gamaknya.

Ketua komunis di markas besar Sungai Tungko mula gelisah kerana kempen mereka dipahawai (dipandang sepi) oleh warga Banjar di Bendang DO yang masih keras hati. Akhirnya gerombolan PKM terpaksa membuat percaturan lain…menimbulkan masalah saban hari; tak cukup dengan makanan, harta benda orang kampung dirampas, tanaman takundangsai (musnah) diinjak dilenyek. Namun tidak juga membawa hasil yang diharapkan malah semakin menambah barau (marak) api kemarahan warga Banjar.

Ah Pau, Ah Boon dan Ah Jang orang kuat komunis mengeluarkan perintah dan amaran terakhir; kalau tak sanggup melihat Bendang DO menjadi padang halilintar, dalam masa seminggu warga Banjar diarah mengumpulkan kaum perempuan yang masih muda, tak kiralah anak dara atau isteri orang. Sudah lama benar gerangan si kulup ini menagih kaum perempuan, dan kalau itulah caranya, bagaimana gerangan dapat menentang British kelak!

Begitulah, satu perintah, satu tagihan, yang menyusahkan warga Banjar Bendang DO. Ke mana hendak mengadu kerana dalam keadaan darurat begini, Penghulu tak ada, Ketua Kampung pun tak ada. Bagaimana ye!

Haji Bakri, Banjar dari suku kaum Rantau baandah (berhijrah) dari Kalimantan ke Sapat, Sumatera. Dari Sapat berhijrah pula ke Batu Pahat, Johor, dan bertemu jodoh di sana.

Isteri tua bangaran (bernama) Patmah binti Hj Hassan dan dikurniakan dua orang anak – Zainab dan Abdul Majid. Isteri muda bernama Samiah binti Hj Abdul Jalil dan dikurniakan tiga orang anak – Abdul Kadir, Abdul Hamid dan Siti Sarah.

                        hj-kadir1

Hj Abdul Kadir anak lelaki Hj Bakri dengan isteri muda memakai menggayakan jubah peninggalan arwah bapanya

Haji Bakri lemah lembut orangnya, sentiasa merendah diri matan (hinggakan) tak ramai yang tahu tentang ketinggian ilmunya – dunia dan akhirat. Setelah mendengar khabar tentang warga Banjar ramai menetap di Sungai Manik, beliau berhijrah ke sini sebelum Jepun memerintah Malaya. Dialah yang banyak mengajar agama dan membetulkan akidah warga Banjar di Sungai Manik. Lantaran itu dia diberi gelaran Patuan Guru (Tuan Guru).

“Amun sawat batagihan ka bibinian pulang matan talalo-lalo banar am bubuhan si haram jadah nia,” ujar hidin hudah bamula pina garigitan.

“Kalau sampai menagih perempuan, itu sudah benar-benar melampau” ujar Tuan Guru yang sudah mula rasa garigitan (geram).

“Cakada lain parang bungkol pang satronya si haram jadah ai”. Garunum hidin pina habang miar hudah muha tanda barau.

“Tak ada lain melainkan parang bungkol lawannya si haram jadah ni,” bebel Tuan Guru yang sudah habang miar (merah padam) muka kerana marah.

Tuan Guru Haji Bakri membuat pakatan sulit dengan warga Banjar Bendang DO yang bersetuju untuk menentang komunis.

Sebagai permulaan, lapan orang bibinian (perempuan) berjaya dikumpulkan, tapi kemudiannya hanya lima orang yang setuju, itu pun setelah jenuh memujuk. Memang benar pun, siapa yang rigi (sudi) dijadikan hulun (hamba) seks kepada pengganas komunis yang tak tau bahasa tu.

“Cakada nang kami bungol manjulung budas kanu bubuhan ninto kakanakan barataan ai, agar umpan satumat banarai,” ujar Patuan Guru Hj Bakri manahapi.

“Bukan kami bodoh manjulung (menghulur) budas (bulat-bulat) warga yang masih sunti melainkan ada helah, untuk dibuat umpan sementara” Tuan Guru manahapi (memberi kepastian).

Tempoh yang diberikan PKM hanya tinggal tiga hari saja lagi. Warga Banjar papasingnya (masing-masing) sibuk mangilir (mengasah) parang bungkol yang beranika gelaran. Tajamnya si “Kandal Larap” boleh dijadikan pisau cukur untuk membotakkan kepala. Ketika itulah dapat dilihat pelbagai ilmu dan amalan orang Banjar. Ada yang berendam semalaman dalam perigi buruk, ada yang berwirid siang malam tanpa henti, mandi buluh dan bermacam lagi petua. Betapa tidak, perjuangan antara hidup dan mati bukan boleh diambil mudah.

Rumah Tuan Guru Hj Bakri bersebelahan surau Parit 8, malaran (boleh tahan) juga ganalnya (besarnya). Diperbuat dari kayu harat (baik) zaman British – kukuh dan padu. Dalam rumah itulah warga Banjar mengatur strategi untuk berdepan dengan pengganas komunis. Carirapan (berkilau-kilauan) mata parang bungkol pesaka padatuan (moyang) yang dibawa dari kampung halaman di negeri Banjar, dan kebanyakannya sudah pernah dibasahi darah tentera Belanda. Memang sudah terbukti kehebatan parang-parang tersebut ketika digunakan memerangi penjajah di Kalimantan dulu. Pada masa itulah taungkai (terkeluar) nama atau gelaran yang tak pernah didengar sebelumnya.

Ketika itu, Tuan Guru Haji Bakri tak ada anak lelaki dewasa di Sungai Manik, yang ada hanya seorang cucu lelaki yang masih remaja berusia awal 20an. Acil, nama cucu kesayangannya. Macalnya (nakalnya) boleh tahan juga, tak jauh bezanya dengan anak-anak hari ini. Marga (disebabkan) kenakalan itulah, Tuan Guru Haji Bakri segera menurunkan ilmu kepada cucunya. Maka semakin bertambahlah kejaguhan si teruna ini.

“Nah, buat genggaman mu,” Tuan Guru Haji Bakri menghulur parang bungkol si “Mandam Layu” kepada cucunya. Fuh, cantik sungguh; hulunya diukir dari akar haur (buluh) betung, rumbai perca kain merah di hujung menambah keampuhann bila dipandang. Apa lagi, lihum bapair (senyum meleret) si Utoh Acil menerimanya.

Ranai guraknyap (sunyi sepi) seluruh Bendang DO kerana setiap buah rumah telah dikosongkan, penghuninya berpindah ke ruamah Tuan Guru – markas warga Banjar di Parit 8.

“Mudahanai kita barataan dilindungi Allah ……..Allahuakbar,” ujar Patuan Guru Hj.Bakri wayah malapasakan bubuhan Banjar nang mamulae bagarak tangah malam cagar mamaraki markas PKM di muhara Bandang DO.

“Mudah-mudahan kita semua dilindungi Allah…Allahuakbar” ujar Tuan Guru Haji Bakri ketika melepaskan warga Banjar memulakan gerak menghampiri markas PKM di muara Bendang DO tengah malam itu.

Mereka bergerak persis Ninja. Yang masih tinggal bersama Tuan Guru ialah Emoh, Acil, Sukri, Sabran, Ali dan Amat Tuban. Tidak ikut serta bukan bererti penakut tapi ada rencana dan perkiraan tersendiri.

———————————————————————————–

Pagi Sanayan (Isnin), dengan terbitnya matahari di ufuk timur, maka sampailah sudah saat dan ketikanya warga Banjar di Bendang DO membuat perhitungan dengan gerombolan haram jadah – tentera PKM.

Sasain (semakin) cariningan (bergemerlapan) wajah 8 orang perempuan Banjar yang sudah ditatapi (disolek) dan dibingkingi (didandan). Fuh rasa tak dapat lagi mamadahakan (menceritakan), rambang mata sekiranya disuruh memilih tunggal ikungan (satu persatu).

Wajah perempuan yang mulanya takurisit katakutanan (kecut ketakutan) mula nampak habang (merah), dan juga garang! Membara sungguh nampaknya kerana baru saja diminumkan banyu garangsang (air jampi penaik semangat) Tuan Guru. Mudahlah nanti kalau tak ada yang lemah semangat atau lamah buluan (gementar) bila berdepan musuh. Atau kalau ada yang tak tahan melihat darah mangarabuak (membuak-buak) di medan pertempuran.

Mak ooii, kabubungasan (cantik sungguh) tiga orang anak dara ni…milik siapalah gerangan!

Emoh, Acil dan Sabran baru saja didandan manyalumur (menyamar) jadi bibinian (perempuan). Hebat juga hasil tatapan (solekan) warga perempuan Banjar di Bendang DO, mungkin juga boleh mengalahkan ‘mak nyah’ yang terkedek-kedek. Tapi mereka perlu berhati-hati jangan sampai terselak landau (betis), nanti kelihatan pula bulu kaki hirang (hitam) lebat…pecahlah tembelang.

Kira-kira jam 9.00 pagi, bajurut (berduyun-duyun) ‘perempuan’ Banjar tersebut berjalan sebaris meghala ke markas PKM di muara Bendang DO, didahului oleh Ali dan Amat Tuban sebagai wakil penyerahan. Mereka berdua ditangati (dilarang) membawa sebarang senjata. Tapi, orang Banjar tak kan sanggup meninggalkan senjata apatah lagi bila menghala ke medan juang. Lading balati (pisau belati) setajam pisau cukur sudah lama tersisip di pinggang masing-masing. Cuma baju saja yang membuatnya tak dapat dilihat dengan mata kasar.

Gerombolan komunis di markas Bendang DO terbahak-bahak ketawa, macam tak sabar lagi mahadangi (menanti) lebih-lebih lagi tiga orang kepala komunis bernama Ah Boon, Ah Pau dan Ah Jang “Syok mau mali hooo….”

Asa lilihan (rasa gelihati) pun ada melihat tiga orang “anak dara” yang berjalan paling belakang kerana masing-masing bakalumbunan (berselubung) dengan tapih (kain). Umai (mak oi) panyupannya (pemalunya)…malu apa gerangan kalau tangan menggenggam erat hulu parang bungkol si “Kandal Larap”, si “Mandam Layu” dan si “Tungkih Kiwang”. Rasa kekok melangkah kerana tak biasa berjalan memakai kain bairitan (meleret labuh) begitu. Kesiannya…

Patuan Guru Hj.Bakri nang tatinggal manyaurangan matan kada sing bunyian lagi, tasbih bilang kada sing lapasan ditangan, aur bawirid pang kada sing mandakan di atas surau. Kakanakan nang halui-halui ginai cakada nang waninya mamaraki.

Tuan Guru Hj Bakri yang tinggal seorang diri tidak bersuara lagi, tasbih di tangan langsung tak dilepaskan, berwirid kada sing mandakan (tanpa henti) di dalam surau. Kanak-kanak yang masih kecil pun tak berani menghampiri.

Jam 10, deretan “perempuan” tiba di hadapan markas PKM di muara Bendang DO. Lantas si Amat Tuban dan Ali menyerahkan mereka kepada ketua komunis.

Semakin kuat gelak ketawa mereka, gembira tak terperi ibarat bulan jatuh kaasuhan (ke riba). Tak disangka warga Banjar seluruh Bendang DO yang kononnya berani menentang Bintang Tiga hanya omong kosong. Riuh rendah markas dengan dialog Cina, mengumpat agaknya. Benar-benar celaka 13!

“Hei tepilah…lu sana” salah seorang kepala komunis mahingkau (menengking) sambil menolak kasar si Ali dan Amat Tuban. Tiga orang kepala komunis terus memeriksa dari depan ke belakang, menyelak salungkui (selubung) satu persatu. Rambang mata. Yang lainnya turut sama barumbung (berkerumun) tak ubah seperti macan (harimau) yang laparkan daging manusia. Akhirnya nyanyat (khayal/leka) hingga tak terjaga lagi markas taktikal.

Sampai kegiliran Diyang (gelaran anak dara Banjar) bungas (cantik) yang kelima, si Ah Boon kepala komunis…

“Ai yaaa…manyak cantik lo ha…” Jarigi bamula pina marayap kapingin manjapaie pangawak urang. Babaya maragap handak mancium…

“Ai yaaa, manyak cantik lo ha…” jarigi (jari) mula hendak merayap kerana kapingin (teringin) benar manjapaie (menyentuh). Babaya (baru) hendak maragap (memeluk) untuk mencium…

“Bangsat, seteru babi haram jadahhh…Allahuakbarrr!!!” hingkau (tengking) si Emoh sing hangkuian (dengan kuat).

“Nah ambil habuan engkau sangkala.”

Labukkk….si Kandal Larap hinggap ke sasaran tanda patuh kepada tuannya. Mandabuk kepala si haram jadah jatuh ke tanah bercerai dengan badan, manggalaguak (membuak) darah dalam jantung membasahi bumi Sungai Manik. Acil menerkam si Ah Jang yang sedang tergamam.

Labukkk…mata parang si Mandam Layu hinggap, layu dan longlai leher si Ah Jang terkena libasan parang bungkol si Mandam Layu. Sebiji lagi kepala ketua komunis gugur ke bumi.

Bukkk…timpasan (tetakan) diayun oleh Sabran. Ternyata benar si Tungkih Kiwang tak pernah ingkar kepada tuannya – putus dua badan si Ah Pau. Tungkih Kiwang magun (masih) belum puas – memenggal puluhan gulo (leher) musuh. Pagat basadinan (putus serta merta), humbalingan (bergelimpangan) kepala komunis di halaman markas PKM Bintang Tiga.

Bubuhan (warga) Banjar Bendang DO yang sudah setengah malam basungkup (bersembunyi) dalam parit tak berair bingkas bak cendawan busut, manyasah (mengejar) anak buah Bintang Tiga yang sedang dalam kapipiyangan (kebingungan).

“Allahuakbarrr!!!” babaya (sebaik saja) taparak (menghampiri) musuh yang rahat (sedang) bakatumbahan (lintang pukang), mereka terus melibaskan parang. Belum sempat mengangkat senapang, tubuh mereka sudah dihinggapi parang bungkol. Fuh, macam menebang gadang (batang) pisang.

34 orang orang anggota PKM taampar (terdampar) di tangan Banjar Bendang DO. Darah merah membasahi bumi, mayat galing-galingan (bergelimpangan), senjata musuh humbalingan (bertaburan). Mandakannya (mujurlah) tak seorang pun warga Banjar yang terkorban atau tercedera, cuma baju dan seluar mereka saja yang merah kacuratan (terkena percikan) darah musuh.

Bangsal komunis diselongkar. Ceh, yang ada cuma seguni beras dan perkakas memasak. Tanpa banyak bicara, Acil memikul guni beras untuk dibawa balik.

Namun, tak sepucuk pun senjata raifel MK5 yang hambur tauran (bertaburan) diambil. Tak teringin langsung, tak berkenan atau tak tau menggunakan makanya dibiarkan begitu saja. Mangararau (merah menyala) mandah (terbakar) markas kecil PKM di muara Bendang DO disalukut (dibakar). Dengan itu berbalaslah sudah kematian arwah si Utoh Putih.

Berkubang sakan warga Banjar membersihkan awak (badan) dalam parit besar di hadapan rumah Tuan Guru Hj Bakri. “Sudahlah” hahalulung (terpekik terlolong) pakcik Sukri – yang tak turut serta dalam pertarungan – memanggil mereka naik.

Azan di surau menandakan masuknya waktu Zohor. Selepas meunaikan solat dan makan tengahari, para pejuang Banjar merebahkan badan kepenatan, memenuhi anjung, pelantar, serambi dan surau kecuali Acil, Emoh dan Sabran. Mereka bertiga menceritakan perlaksanaan rancangan yang sarabanya (serba serbinya) berjalan lancar.

Lihum bapair (meleret senyuman) Tuan Guru Haji Bakri mendengarnya.

———————————————————————————–

Markas besar PKM di Sungai Tungko gigir (gempar) ilah (seperti) anak ayam kehilangan ibu. Kekalahan yang tidak diduga – tiga orang pegawai mereka terkorban – bak tikaman duri berbisa dalam sejarah perjuangan PKM di Hilir Perak. Pahadangan (sementara menanti) ketibaan pegawai lain, tak seorang pun anggota komunis yang berani menunjukkan muka di Bendang DO.

Lain pula kisahnya dengan warga Banjar yang berhimpun di rumah Tuan Guru. Lelaki dan perempuan auran (sibuk) menggunting kain bakal dibuat wafak Selindang Merah.

Tuan Guru Hj Bakri sudah mendapat firasat: pertumpahan darah di muara Bendang DO tak kan tuntung (berakhir) begitu saja.

Warga Banjara seluruh Sungai Manik harus membuat persediaan awal untuk menghadapai peperangan terbuka, dan mungkin berpanjangan. Peperangan seterusnya bukan saja tertumpu kepada penentangan terhadap PKM, tapi melibatkan sengketa kaum dan agama. Kalau sudah begitu kehendaknya, terpaksalah diteruskan juga. Alang-alang bermandi darah biarlah sampai ketitisan terakhir.

Mantangan (mentang-mentang) sudah taulihi (dapat) ketua baru yang datang dari pangkalan PKM di Sungai Galah, Tanjung Tualang, pengganas komunis di Sungai Tungko makin mambala-bala (mengganas) membalas dendam gamaknya. Setiap kampung bapaparakan (berhampiran) Sungai Tungko habis diudaki (diganggu), harta benda di ambil, anak dara dan isteri orang sudah tak berkira lagi. Siapa yang berani melawan alamat tajalungkup (tersungkur) jadi sasaran peluru raifel MK5. Anak kecil yang masih dipukongan (dalam buaian) pun turut jadi korban, tanpa rasa belas kasihan. Tak cukup dengan perlakuan begitu, surau pula hangus dibakar.

Pejuang kemerdekaan tahi palat lah kalau begini!

“Hampai am hudah saat wan kutikanya warga ku barataan ai…… Karana Allah wan Rasulnya…….diaku istiharakan Fisabilullah…… Allahuakbarrr!” Siwara Patuan Guru Hj Bakri batakbir saling hangkuian.

“Sampailah sudah saat dan ketikanya wahai wargaku semua, demi Allah dan Rasulnya, aku isytiharkan Fisabilullah…Allahuakbar!” suara Tuan Guru Haji Bakri bertakbir dengan lantang.

“Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar!!!” warga Banjar menyahut seruan.

Setelah mendengar berita tentang tertewasnya gerombolan komunis di muara Bendang DO, keluarga Melayu yang menghuni perkampungan di pinggir Sungai Perak pula yang dijadikan mangsa PKM. Puluhan warga Melayu datang menemui Tuan Guru Hj Bakri meminta ilmu peperangan. Walaupun hanya diberi minum air jampi, itupun sudah cukup untuk meyakinkan orang Melayu yang berjanji untuk sama-sama menyerang PKM di Sungai Tungko.

Sementara itu, warga Banjar pula sebulat suara melantik Acil, cucu Tuan Guru sebagai Khalifah Fisabilullah – walaupun masih muda tapi ilmu sudah penuh di dada.

“Dangar, dangar barataan……….isuk imbah subuh kita bagarak manyarang markas si haram jadah di Sungai Tungko…….Allahuakbar!!!,” ujar si Acil mahabarakan.

“Dengar, dengar semuanya, esok selepas Subuh kita bergerak menyerang markas si haram jadah di Sungai Tungko…Allahuakbar!!!” ujar si Acil memberi taklimat.

Hari magunai (masih lagi) tatarauan (kelam), selepas solat Subuh dan makan pupuluran (bersarapan) seadanya, warga Banjar yang bakal pergi menyerang markas PKM masing-masing menyarung pakaian serba putih, selindang merah melilit badan, tanjak laung (tanjak) di kepala juga berwarna merah, parang bungkol bergemerlapan. Waduh, melihat pakain begitu pun sudah boleh menimbulkan kegerunan, itu belum lagi berhadapan – mamburinjing (meremang) bulu roma. Sebaik saja selesai bacaan doa oleh Tuan Guru, mereka terus menuju Sungai Tungko.

Tak siapa dapat menduga, rupanya gerombolan PKM sudah sedia menanti ketibaan warga Banjar – seperti sudah dijanjikan. Laras raifel MK5 sedia tertatang, jari melekat di pemetik senapang, dan sebentar lagi bakal berterbanganlah peluru.

Di surau Parit 8, Tuan Guru Haji Bakri terus berzikir tanpa henti. Hanya Pakcik Sukri yang ulang alik ke rumah mengawasi anak isteri warga Banjar yang ditinggalkan demi Fisabilullah.

“Fisabilullah…Lailahaillallah…Allahuakbar!!!” jerit si Acil sebagai Khalifah perang memberi isyarat bermulanya peperangan.

“Lailahaillallah…” bergema suara warga Banjar berkalimah tanpa henti.

Selepas itu, kalingungan (bunyi peluru berterbangan), macam air hujan rancaknya peluru meninggalkan palumpong (muncung) senapang. Gerombolan PKM tercengang kahairanan kerana tak seorang pun warga Banjar yang dihinggapi peluru. Tanpa disedari, pejuang Banjar hanya sajangkauan (sedepa) di depan mata. Galabukan (ekspresi bunyi) mata parang bungkol manimpas (menetak) ancap (pantas), menghayun sekehendak hati. Senjata api yang diungahakan (dimegahkan) oleh komunis nyata tidak bermakna lagi. Akhirnya dibuat penangkis tetakan pejuang Banjar.

Si Kandal Larap dan adik beradik parang bungkol lainnya ketawa riang bermandikan darah. Lanah (cair) markas besar PKM Sungai Tungko diaburakan (dihancurkan/dileburkan) warga Banjar Bendang DO. Baju dan seluar masing-masing basah kuyup, hinggakan boleh diperah kerana dibasahi darah pengganas komunis.

“Allahuakbarrrr…” takbir si Acil khalifah parang bungkol meminta warga Banjar bamandak (berhenti). Bergelimpangan mayat, merah bumi Sungai Tungko dibasahi darah. Namun, lima orang ketua PKM talapas bukahan (terlepas lari) meninggalkan medan peperanagan.

Bukah (lari) bukan sebarang lari. PKM yang pendendam dan kandal (kental) dalam perjuangan tak akan membiarkan begitu saja.

Belum sampai seminggu selepas pertempuran di Sungai Tungko, barara (berduyun-duyun) ahli PKM datang dari setiap pinjung (penjuru) pos PKM di daerah Hilir Perak menghala ke Sungai Manik.

Pertemuan kali kedua lebih hebat lagi. Bukan setakat raifel MK5 saja yang mereka gunakan, batuyuk (bertimbun) Bren Gun dan berpeti-peti banyaknya bom tangan yang seperti buah karatukul (jambu batu). Namun, tak sedikit pun dapat manuhurakan (melunturkan) semangat juang warga Banjar Sungai Manik. Selain parang bungkol, kalimah “Lailahaillallah…Allahuakbar” itulah yang dipingkuti (dipegang) sebagai senjata utama warga kita.

Peperangan seterusnya tak dapat dituntungakan (ditamatkan) dalam sehari seperti sebelumnya. Sudah jadi syarat ilmu Tuan Guru Haji Bakri, walau musuh sedang mengamuk sekalipun, bila sampai masanya untuk berhenti, maka terpaksalah dihentikan…siapa yang berani melanggar syarat akan menerima padah.

Acil, khalifah parang bungkol Sungai Manik baru saja melaungkan kalimah “Allahuakbar” sebagai isyarat menghentikan peperangan untuk hari itu. Seperti biasa, para pejuang Sabilullah berkumpul untuk mengira dan mengenal-pasti setiap orang, manalah tahu kalau-kalau ada yang gugur, atau ada lagi yang masih meneruskan pertempuran.

Pernah terjadi seorang warga Banjar tak ada dalam perhimpunan. Melihat ketiadaan adiknya, si abang melanggar pantang larang dengan berpatah balik mengejar musuh dengan geram. Akhirnya abang dan adik hilang dan tak muncul lagi.

————————————————————————————-

Sudah genap sebulan perang Sabil di Sungai Manik, tapi masih belum menampakkan tanda akan berakhir. Bertimbun, bergelimpangan mayat komunis namun mereka masih belum serik, malah semakin cekal. Kekuatan mereka bertambah saban hari, entah dari mana datangnya tak pula diketahui.

Dalam pada itu, gerombolan komunis di Seberang Sungai Perak makin mengganas, menyiksa dan membunuh orang Banjar dan Melayu di Kampung Gajah dan Balun Bidai. Orang Cina tidak pula diapa-apakan malah dijaga dengan baik. Begitu agaknya taktik kotor komunis untuk melemahkan semangat pejuang Sabilullah di Sungai Manik.

Tinjau bilang barucau batuhui kada sing rantian basanjaan di higa rumah Patuan Guru Hj. Bakri.

Riuh rendah kicauan tinjau (burung murai) waktu senja di tepi rumah Tuan Guru Haji Bakri.

“Kalau berita baik, bawalah kemari, kalau buruk jauhkanlah” begitulah selalunya kata-kata orang tua Banjar bila mendengar kicau murai diwaktu senja. Betapa ada kebenarannya. Selepas solat Isyak malam itu…..

“Assalamualaikum!!!” kedengaran suara memberi salam di depan surau. Serentak jemaah menyambut salam. Setelah dijanaki (diamati)…badadas (bergegas) Tuan Guru turun ke tanah lalu memeluk sambil menepuk belakang orang yang memberi salam.

“Selamat datang adikku” kata-kata aluan Tuan Guru membuat warga Banjar lainnya tarangakan (terpinga-pinga) kerana tak seorang pun yang pinandu (mengenali).

Masmuda, ading (adik) Tuan Guru Hj Bakri baru saja tiba dari Batu Pahat. Si Acil terus menerkam paninian mamarina (datuk saudara) yang tidak kurang hebatnya. Ialah, kalau sudah sedarah sedaging, ke mana lagi tumpahnya ilmu.

Perang Sungai Manik sedang rancak, keadaan di Balun Bidai dan Kampung Gajah semakin genting. Saban hari gerombolan komunis mencari pasal.

“Tak boleh dibiarkan, semakin menjadi-jadi benar keganasan mereka” rungut Tuan Guru Hj Bakri bercampur marah.

Para pejuang Sabilullah sepakat melantik Masmuda sebagai Khalifah perang mengganti Acil di Sungai Manik. Tuan Guru Hj Bakri dan Acil pula akan turun ke Balun Bidai secepat mungkin.

Wafak Selindang Merah dibuat khusus untuk warga di seberang Sungai Perak. Salah seorang tukang tulis kalimah Allahuakbar Selindang Merah bernama Asmuni.

asmuni

Hj Asmuni, tukang tulis kalimah Allahuakbar di Selendang Merah sedang memegang tongkat peninggalan arwah Tuan Guru Haji Bakri

Pertama kali Masmuda memimpin pejuang Sabilullah di Sungai Manik, ketara benar kehebatannya. Musuh melepaskan tembakan ke atas, peluru berterbangan seperti air hujan menerjah angin puang (kosong). Pada pandangan mereka, para pejuang Sabilullah semuanya tinggi, setinggi pohon getah dan pohon kelapa maka itulah mereka asyik menghalakan tembakan ke atas. Ketika itulah para pejuang Sabilullah menyerbu, menebas, menetak dan memancung musuh. Baru sekejap, lingai (bersih) medan pertempuran.

Namun, antara musuh yang gugur di hujung parang bungkol pejuang Banjar, terdapat ramai yang menyebut kalimah Allah. Setelah diamati ternyata mereka adalah orang Melayu dan Banjar yang sudah terpedaya menyertai perjuangan komunis. Dalam pertempuran sukar untuk mengasingkan antara Banjar, Melayu dan Cina kerana mereka semuanya menyarung pakaian seragam Bintang Tiga.

Para pejuang PKM masih lagi berdegil, tak mengerti makna putus asa. Sambil menanti bantuan dari Sungai Karang seberang Teluk Anson, mereka manyalajurakan (meneruskan) perjuangan.

Madakannya (mujurlah) Allah tidak mengizinkan. Tongkang yang sarat membawa gerombolan PKM dari Sungai Karang karam di tengah Sungai Perak, tak jauh dari Pulau Galagak dekat pelabuhan Teluk Anson.

Melambak gerombolan Cina komunis yang tak pandai bakunyung (berenang) tenggelam batu dan mati lemas. Manakala gerombolan komunis bangsa Melayu dan Banjar yang rata-ratanya pandai berenang terselamat dan sempat berenang ke Pulau Galagak. Kalau tidak, pastinya sesama Islam bakal bertempur di Sungai Manik. Sesungguhnya Allah lagi maha mengetahui.

Berita yang melemahkan perjuangan PKM – ranapnya pejuang mereka di Sungai Manik di tangan warga Banjar di bawah pimpinan Masmuda, panglima Selendang Merah Batu Pahat, Johor.

Dalam pada itu, ramai orang Melayu dan Banjar di Balun Bidai, Kampung Gajah dan kampung-kampung berhampiran memilih untuk lari ke dalam hutan meninggalkan rumah masing-masing kerana komunis semakin mengganas, menembak rumah membabi buta. Mengamuk kononya. Untuk apa melepaskan geram terhadap mereka yang tak tahu menahu!

Lain pula ceritanya dengan kaum Cina yang menghuni kawasan sekitar. Hampir semuanya menyokong perjuangan PKM, dan kerana itulah mereka tidak di ganggu.

Tuan Guru Haji Bakri, Acil dan Emoh selamat menyeberang Sungai Kinta dan sampai di Kampung Changkat, Bayas, Balun Bidai. Sungguh tak disangka rupanya warga Banjar di situ tak juga kurang keberanian mereka.

Acil pula dilantik sebagai Khalifah surau Changkat Bayas, markas pejuang Sabilullah di Balun Bidai. Selendang dan tanjak merah yang dibawa dari Sungai Manik diagih-agihkan sehelai seorang. Pun begitu, sekiranya ada yang memiliki ‘wafak’ sendiri, mereka dibenarkan memakainya. Begitulah cara orang Banjar – walau setinggi mana pun ilmu sendiri, namun ilmu orang lain tetap dihormati. Mawada (mencerca) mahapak (menghina) kebolehan orang lain bukan Banjar namanya.

Siang malam kedengaran bunyi tembakan di pinggir Balun Bidai, entah apa yang mereka tembak tidak pula diketahui. Membunuh dan menyiksa orang, itu sajalah kerja mereka. Setengahnya bertujuan menakutkan – konon komunis masih lagi kuat walaupun sudah tewas di Sungai Manik. Hii, geram betul.

Pada mulanya hampir tujuh puluh orang warga Banjar yang sanggup turut serta sebagai pejuang Sabilullah. Yang pamburisit (penakut) dibenarkan tinggal mengawasi anak isteri mereka yang bakal pergi menyerang markas PKM di tebing Balun Bidai. Tuan Guru Haji Bakri tetap seperti biasa – bersendirian berzikir dan membaca ayat-ayat di surau. Sampai saat dan ketikanya, pergilah para pejuang menuju sarang komunis di tebing Balun Bidai.

Lailahaillallah…Allahuakbar!!!” maka bermulalah perang sabil di daerah Kampung Gajah, Perak.

Khalifah Acil yang masih muda sudah berbulan menentang musuh di Sungai Manik. Boleh dikatakan setiap kali pergi berjuang, darah musuh sampai kering di badan. Medan pertempuran dibuatnya seperti padang permainan. Degil, baigal (menari) menahan tembakan komunis membuat musuh semakin geram. Ditembak tak langsung memberi bekas.

Musuh semakin menghampiri para pejuang Sabilullah.

“Timpasss!!!” (tetak) ujar si Acil berteriak. Apa lagi, parang bungkol terus mandi darah.

————————————————————————————

Peperangan di Balun Bidai melahirkan seorang lagi wira Banjar bernama Mawi, pemilik parang bungkol bergelar si Kajang Rungkup. Kalau berhadapan musuh, dia tidak teragak-agak untuk marungkup (menerkam) dan menyembelih, seperti menyembelih leher lembu. Yang menghairankan, musuh yang sudah kena terkam langsung jadi lemah tak bermaya untuk melawan. Itulah keajaiban parang bungkol si Kajang Rungkup.

Setelah berakhir perang di Balun Bidai, Acil diberi gelaran “Acil Wani” (Acil Berani). Sebut saja nama Acil, seluruh warga Banjar kenal padanya.

Haragu (bela) bukan sebarang bela, bela ada sipatan (muslihat). Warga Cina yang ramai bermastautin disetiap pelosok Kampung Gajah sudah mula kulibian (mencebik) bila bertemu orang Melayu.

“Wahai kaumku, perang sabil saja dipiulah (diolah) oleh orang Melayu yang banyak menjurus kepada perkauman. Mereka merancang untuk menghapuskan bangsa Cina seluruh Tanah Melayu, itulah tujuan sebenarnya. Purunkah (tergamakkah) tuan-tuan membiarkan bangsa sendiri hancur lebur dilincai (dipijak-pijak) orang Melayu? Tentunya kalian tak sanggup. Nah apa lagi yang ditunggu, jom kita bersatu, kita tentang sampai ketitisan darah terakhir!” begitulah bunyinya kempen PKM setiap kali bertemu orang Cina di Kampung Gajah. Mereka yang sudah rasa terhutang budi kerana selama ini dilindungi, dijaga sebaiknya oleh PKM akhirnya bersetuju berjuang demi bangsa dan agama mereka.

Orang Cina tak dapat melihat muslihat disebalik kemanisan kata-kata PKM – mawalohi (memperbodoh) orang Cina untuk kepentingan sendiri dengan manyaung (melagakan) Cina dan Melayu. Betapa tidak, sudah banyak pengganas komunis kecundang di tangan pejuang Banjar.

Orang Cina mula menghimpunkan sarabanya (serba serbi) keperluan – parang besar, parang bengkok, kayu pengandar tempinis seadanya dengan tujuan untuk berperang. Sekiranya terserempak dengan orang Melayu, tak kira kecil atau besar bakal habislah mereka kerjakan.

Pertemuan secara berdepan antara pejuang Sabilullah dengan orang Cina dan pengganas komunis di pinggir Kampung Sungai Galah tak kurang jua sengitnya dibandingkan dengan yang sebelumnya. Lenguh dan katuran (kebas) tangan warga Banjar kerana terlalu ancap (pantas) mailai (mengayun) parang bungkol. Baju dan seluar jimus (basah kuyup) dengan darah. Mayat musuh bergelimpangan di sana sini, namun jumlah mereka masih belum rawak (berkurangan), malah semakin manjarau (ramai).

“Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar!!!” jerit si Acil tiga kali sebagai isyarat supaya berundur seketika untuk menghilangkan penat dan membuat strategi lain. Melihat pejuang Sabilullah mula berundur, warga Cina riuh mauyati (mengajuk) zikir Lailahailallah.

“Lailahailalit…Malayu kasi habit!!!” mereka merasakan sudah beroleh kemenangan.

Mendengar zikir dipermainkan, Mawi si Kajang Rungkup hilang sabar. Serta merta dia berpatah balik mengejar musuh. Sayang, hajatnya untuk menerkam tak kesampaian. Bertalu-talu peluru Bren Gun komunis hinggap ke badan. Tajumpipir (huyung hayang) Mawi lalu rebah.

“Habislah Mawi!!!” semua warga Banjar yang melihat terasa sedih.

Tak sampai 10 minit berselang, Mawi yang bapangsar (bergolek kesakitan) di atas tanah bingkas bangun.

“Mati aku, mati aku, mati aku!” ujar Mawi yang berlari anak (bukah maanak) balik ke kumpulan, sambil bakipuh (mengibas) membuang peluru yang sudah leper yang marikit (melekat) papak (penuh) seluruh badan. Mawi yang disangka sudah mati rupanya magunai (masih) hidup.

“Bah rasa mambarangat (berbahang) Cil ai…manggisit (hampir) mandah (terbakar) aku kakak (abang) Emoh ai!” ujar Mawi mengadu. Khalifah Acil ketawa terbahak-bahak, tak dapat menahan kelucuan teringat karenah Mawi.

Lihum bapair (senyum meleret) si Emoh sambil mengipas Mawi yang sedang kepanasan, tapi masih lagi boleh bahuhulut (bergurau). Begitulah karenah orang Banjar.

Mawi, kalau belum sampai ajal sememangnya kebal. Bukan sekali dua dia bakipuh begini.

Masa bertugas sebagai Home Guard mengiringi tuan lombong orang Inggeris Changkat Tin, dia pernah diserang hendap oleh Bintang Tiga ketika sedang menaiki Loko (keretapi kecil pengangkut bijih timah). Terpandang tuan orang Inggeris yang sudah mati terkena tembakan, Mawi melepaskan raifel di tangan lalu mengejar komunis dengan parang bungkol. 5 orang pengganas jingkar (maut) ditetak dengan Kajang Rungkup. Entahlah, adakah anak-anaknya yang mewarisi ilmu si bapa!

Hari semakin landung (lewat), para pejuang Sabilullah terpaksa meninggalkan medan perjuangan kerana masa dan ketika untuk berhenti sudah pun tiba. Musuh masih karohongan (riuh berteriak) mengajak berlawan tanda tak puas hati, tapi setelah tak dilayan, mereka pun senyap. Mawi yang masih ringkutan saawakan (sakit seluruh badan) ditandu balik.

Sementara itu, orang Melayu dari Kampung Gajah berduyun-duyun datang menemui Tuan Guru Haji Bakri di surau Changkat Bayas. Tak sampai sepuluh orang yang sawat (sempat) memperoleh selendang merah kerana itu sajalah baki yang ada. Walau bagaimana pun, semuanya diberi minum banyu garangsang (air jampi penaik semangat) dan diberi amanat – kalau boleh, hapuskan saki baki dan zuriat komunis di Kampung Gajah.

Memang menjadi, tak sia-sia pemberian Tuan Guru. Tak sempat menunggu esok sudah riuh dan gempar orang Melayu menyerang orang Cina di Kampung Gajah. Di mana saja terdapat kediaman mereka, habis dimusnahkan.

Orang Melayu di Kampung Gajah sudah jadi berani setelah menuntut ilmu orang Banjar – angkara Ali Amin yang memperdagangkan ilmu kepada orang Melayu.

Ali Amin…..kerana tak mahu bekerja seperti orang lain, bila tak berduit, ilmu dijualnya. Hampir tercetus pergaduhan dimarahi Acil dan Emoh. Oleh kerana malu, akhirnya dia meninggalkan Balun Bidai, dan terus hilang tanpa berita.

Sudah tiga hari para pejuang Sabilullah merehatkan badan. Esok pagi bakal bermula perjuangan baru – menyerang musuh di pinggir Kampung Sungai Galah. Menurut firasat Tuan Guru Hj Bakri, peperangan esok mungkin yang terakhir. Para pejuang memujuk Mawi supaya jangan turut serta kerana masih belum sihat sepenuhnya. Tapi orang yang keras hati sepertinya tak makan pujuk.

“Napa garang pamburisit banar ah diaku nia tih?” ujarnya mamburangsing.

“Kenapa gerangan, penakut benarkah aku ni?” ujarnya dengan nada marah.

Sepetang suntuk Mawi bersilat memantapkan langkah 12 (seni silat orang Banjar), dengan tujuan untuk menerkam bersungguh-sungguh agaknya. Saraba ngalih (serba salah), kalau ditinggal, mau saja mangunyur (menonong) manunti (mengikuti dari belakang) seorang diri. Selepas diinggihakan (dibenarkan) barulah dia ranai (senyap).

Zikir Lailahaillallah tak berhenti-henti, musuh yang sudah bersedia menanti begitu ramai.

“Fisabilullah Allahuakbar!!!” laung Khalifah Acil sambil berlari di hadapan menghampiri musuh. Kalintingan (bunyi senjata berlaga) – Orang Cina pun apa kurangnya – bermacam kebolehan dan kemahiran dipamer dalam perjuangan penentuan antara hidup dan mati.

Sedang rancak bertarung, orang Cina terpinga-pinga kerana dengan tiba-tiba kelibat orang Banjar sudah tidak kelihatan. Pengganas komunis yang bijak bersembunyi di merata penjuru mula keluar dari tempat persembunyian untuk mengejar dan mencari pejuang-pejuang Banjar. Hilai ketawa mereka membayangkan seperti sudah mencapai kemenangan.

Namun, kegembiraan mereka cuma sementara. Sungguh tak disangka, tiba-tiba parang bungkol berterbangan sendirian macam air hujan manimpas (menetak), merawis (melibas) dan manyuduk (menikam) hingga tak dapat dielak. Baah (banjir) Kampung Sungai Galah dengan darah. Lintang pukang pengganas komunis lari menghala ke hutan Tambun. Kada magan dihadang (tak boleh ditunggu) lagi kerana lailahailait Cina sudah potong habit.

Dimapang (bagaimana) parang boleh terbang sendiri kalau tak ada kudrat dan iradat yang mengarahkan. Sebenarnya orang Banjar jua yang bahimat (bersungguh-sungguh) manimpasi (menetak), cumanya mereka tidak kelihatan kerana sudah berada di alimul (alam) ghaib.

Keberanian orang Banjar turut menaikkan semangat orang Melayu di merata tempat. Perkampungan Cina di sepanjang Sungai Perak dan Chenderong Balai ranap dibakar dik dendam orang Melayu yang sudah lama menderita ditindas komunis. Selepas itu barulah tentera upahan British bangsa Punjab tiba untuk mengamankan Sungai Manik dan Kampung Gajah.

Sejak itu, tidak ada lagi orang Cina di Kampung Gajah. Saki baki pengganas komunis yang masih hidup lari ke dalam hutan.

tuan-guru-hj-bakri

Tuan Guru Haji Bakri, 57 tahun – yang banyak berjasa mengangkat martabat dan maruah bangsa Banjar/Melayu di Sungai Manik, Perak – kembali ke Rahmatullah di Mekah tanggal 26 September 1950. Jasadnya disemadikan di Perkuburan Ma’ala, Mekah.

Semoga Allah menempatkan roh pejuang bangsa – yang tak pernah mengharapkan sanjungan  – dikalangan orang-orang yang soleh. Amin.

Posted in Perang Sungai Manik | Leave a comment

Banjar, Bemban dan Purun Terpisah Tiada

Setelah membuat posting tentang pencarian ‘Bemban’ dan ‘Purun’, kawan lama menelefon dari Utara. Rupanya, dua jenis tumbuhan yang dicari masih wujud di kampung halamannya di Perlis.

Kawan yang memang selalu balik kampung merakam gambar-gambar di bawah dengan harapan dapat berkongsi pengalaman dengan generasi hari ini betapa suatu masa dulu, dua jenis tumbuhan tersebut begitu berguna dalam kehidupan orang kampung khususnya suku kaum Banjar.

a1

Bamban (sebutan Banjar) yang berwarna hijau tua hanya boleh hidup di kawasan berpaya. Setengah abad yang lalu, tumbuhan ini banyak terdapat di Kampung Sri Lalang, Kluang. Namun, setelah kawasan paya jadi kering, kelibat ‘bamban’ dan ‘purun’ hanya tinggal kenangan.

a2

Nenek yang ‘madam’ (berhijrah) dari Tanah Banjar awal dekad 30an selalu mengambil pohon bemban untuk dibuat raga dan tikar.

a3

Batang bemban yang sudah ditebang, dikopek memanjang dengan kelebaran sekitar 1 cm. Setelah dijemur-kering, warnanya bertukar kekuningan. Selepas itu baru dianyam untuk dibuat tikar atau bakul.

a4

Purun (Bahasa Banjar) juga tumbuh di kawasan berpaya. Setelah dicabut dan dijemur, warnanya juga bertukar kekuningan macam warna tanah liat.

a5

a12

Tikar Purun yang belum siap dianyam (Muzium Aceh)

Admin masih boleh bayangkan bagaimana nenek duduk dengan kaki kanan dilipat ke atas menganyam ‘purun’ atau ‘bamban’ untuk dibuat tikar.

a11

Tikar Purun @ Permaidani orang Bajar zaman bahari (Muzium Aceh)

Purun yang sudah di ‘lipih’ dan dikeringkan dibawa ke kedai runcit Chop Poh Cheong untuk dijual. Dan dapat bayaran 10 sen untuk setiap kati.

Selain dibuat tikar, apa pula kegunaan purun hingga Ah Cheong sanggup membeli?

Sebelum terciptanya plastik, dan sebelum adanya tali rapiah, kedai runcit di kampung kami menggunakan tali ‘purun’ untuk mengikat bungkusan. Bila kehabisan tali ‘purun’, pekedai menggunakan tali guni yang lebih mahal.

Setelah bahan dari plastik bertapak kukuh, hasil kraf tangan dari ‘Purun’, ‘Bamban’, Buluh dan Rotan kian pupus ditelan waktu.

a6

Bakul di atas sebagai contoh. Ianya dianyam dari bahan plastik terbuang (plastic packing straps) oleh seorang jururawat keturunan Banjar dari Tanjung Karang.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Padamnya Sebutir Bintang

“Lewat petang itu, kami meninggalkan rumah makacil Mardiah dan kampung Sri Lalang dengan harapan diberiNya kesempatan untuk bertemu lagi.”

Ayat di atas adalah penutup coretan berjudul Zuriat peneroka ulung yang dinukil sempena kunjungan ke rumah makcik Mardiah pada 2 Syawal setahun yang lalu.

Semalam 2 Syawal, sedang dalam perjalanan yang tidak dirancang, imbauan silam silih berganti, imbauan tentang detik-detik yang secara langsung atau sebaliknya telah membentuk kehidupan seorang insan bernama Adam.

****************

Pagi itu Adam memasuki dunia baru. Dia merupakan salah seorang dari 27 orang murid yang diterima melanjutkan pelajaran peringkat menengah dalam Remove Class di Government English School Kluang.

Abdul Samad Abdullah, Salamon Ahmad, Sumin Basiron, dan Abdul Samad Jamhari adalah 4 dari 5 orang pelajar ‘Melayu’ dalam kelas itu. Mereka berempat sudah ada pengetahun asas Bahasa Inggeris, dan mudah menjawab soalan yang diajukan guru keturunan India yang berdiri di hadapan bilik darjah. Bila tiba giliran untuk berdiri dan menjawab soalan dari Mr P. Selvaraj, muka Adam pucat lesi.

“What is your name?” soalan pertama dari guru yang tak pernah senyum berbunyi begitu asing. Dengan perantaraan Samad Abdullah yang dilantik sebagai ketua darjah, dan dalam suara yang terketar-ketar, Adam cuba menjawab dalam Bahasa yang dia sendiri tak tau maknanya. Setiap soalan yang diajukan terhadapnya, Adam akan menoleh kepada ketua darjah bertanya makna dan jawapan.

Sesi sekolah pagi itu terasa begitu panjang, begitu menyiksakan. Siksa dan derita berakhir setelah loceng berbunyi menandakan tamatnya hari pertama berada dalam dunia asing. Petang itu bengkak mata Adam menangis di atas ranjang besi di rumah ibu saudaranya – makcik Mardiah.

“Aku kada handak sakolah…” dalam esak sendu Adam nekad untuk tidak ke sekolah esok hari. Terbayang dalam fikiran betapa mudahnya memegang pisau menoreh dan menjinjing baldi getah dibanding memegang pen dan menjinjing raga (beg sekolah) untuk berhadapan dengan guru yang tak pernah menuturkan walau sepatah pun Bahasa Melayu.

Walaupun sudah lebih 60 tahun berlalu, namun kelembutan suara makcik Mardiah memujuk dan memberi perangsang supaya Adam meneruskan persekolahan masih terngiang-ngiang di telinga.

********************

Sedang kereta yang dipandu anak meluncur di jalan raya, Adam yang duduk di belakang bersama isteri memejamkan mata memainkan ‘video’ kehidupan seorang wanita yang sentiasa memanggilnya dengan panggilan ‘anak’.

Siapa makcik Mardiah?

Makcik Mardiah dan ibu Adam adalah anak kepada Naib Hasan bin Abu Bakar, peneroka Kampung Sri Lalang. Ketika berusia 3 tahun, dan kakanya (ibu Adam) berusia 5 tahun, Naib Hasan dan isteri membawa kedua-dua orang anak mereka meninggalkan Tanah Banjar untuk mencuba nasib di bumi Malaya. Setelah 3 tahun bermastautin di Pulau Pinang dan Beruas, pada tahun 1935, naib Hasan berhijrah ke Selatan Malaya dan membuka perkampungan yang kemudiannya diberi nama Kampung Sri Lalang.

Tahun 1944, makcik Mardiah yang sudah berusia 15 tahun dijodohkan dengan seorang pemuda keturunan Banjar ‘Rantau’ bernama Banin bin Kandar. Dua bulan setelah kelahiran anak lelaki mereka yang ketiga, pada bulan April 1952, pakcik Banin menghembuskan nafas terakhir kerana termakan ‘santau’. Maka tinggallah makcik Mardiah untuk membesarkan 3 orang anak lelaki.

Kenapa insan bernama makcik Mardiah begitu istimewa dalam kehidupan seorang lelaki bernama Adam?

Setelah dipujuk oleh makcik Mardiah untuk meneruskan persekolahan peringkat menengah, Adam terus gigih berusaha. Dari seorang murid yang hampir terkencing dalam seluar pada hari pertama berada dalam Remove Class, Adam menjadi ‘pet’ student. Dia sering disuruh oleh gurunya, untuk melukis peta di papan hitam tingkatan 1 dan 2 sebelum Mr P. Selvaraj masuk ke class-class tersebut untuk mengajar subjek geography.

Masa begitu pantas berlalu. Dari Remove Class naik ke Tingkatan 1, 2 dan 3. Suatu hari, ketika berada di Tingkatan 3 dan sedang dalam persiapan untuk menduduki peperiksaan LCE, tiba-tiba dunia Adam menjadi gelap.

Petang itu, Adam mencapai basikal untuk ke rumah makcik Mardiah bertanyakan berita tentang ibunya. Setelah dimaklumkan situasi sebenar, dengan kayuhan longlai Adam kembali ke teratak usang untuk menghadapi hari esok yang penuh berliku.

Walaupun tinggal keseorangan, Adam tekad untuk terus belajar. Dalam ujian pra LCE yang pada masa itu dikenali sebagai ‘Pilot Test’, Adam mendapat tempat kelima dari lebih seratus orang murid.

Setelah keputusan peperiksaan LCE diketahui, Adam dan 3 orang murid Melayu yang lain – Abdullah, Aziz dan Salamon – di tempatkan dalam tingaktan 4 Sains untuk bersaing dengan 21 orang murid bukan Melayu.

Pada minggu pertama Tingkatan 4 inilah Adam berada antara dua simpang…teruskan sekolah atau berhenti untuk berdikari.

Sekali lagi suara lembut makcik Mardiah berjaya mengubah haluan Adam yang sebelum itu sudah tekad untuk berhenti sekolah dan mencari kerja yang bersesuaian dengan kelulusan – Lower Certificate of Education.

Mulai petang itu sehinggalah berakhir peperiksaan Senior Cambridge 2 tahun kemudian, Adam menumpang kasih dengan ibu saudara bernama Mardiah binti Hasan.

Sebelum nenek meninggal dunia pada tahun 1972, dan dalam pengagihan tanah pusaka seluas 5 ekar yang terletak di tepi jalan raya antara Air Hitam dan Kluang, Adam menyerahkan bahagiannya kepada makcik Mardiah sebagai tanda mengenang budi – bukan membalas budi kerana pada pendapat Adam, budi ibu saudranya itu tak mungkin dapat dibalas dengan wang ringgit.

2 Syawal 1432, seperti tahun-tahun sebelumnya, Adam duduk bersimpuh mencium tangan makcik Mardiah memohon keredaan, dan menukil ayat dalam posting “Lewat petang itu, kami meninggalkan rumah makacil Mardiah dan kampung Seri Lalang dengan harapan diberiNya kesempatan untuk bertemu lagi.”

Ternyata, kesempatan untuk bertemu lagi telah tiada. Pagi 2 Syawal 1433, Adam menerima panggilan telefon dari anak saudara di kampung memaklumkan “Atuk ucu dah tak ada”.

Selepas Zohor, 2 Syawal 1433, Adam sampai di rumah ibu saudara yang sudah selamat disemadikan, dan teringat tentang kebetulan (atau coincidence)…

80 tahun setelah meninggalkan Tanah Banjar (tahun 1932),
60 tahun setelah kematian suami (tahun 1952),
40 tahun setelah ibunya meninggal dunia (tahun 1972),
20 tahun setelah kakaknya kembali ke rahmatullah (tahun 1992)…ibu saudara yang memanggilku ‘anak’ telah kembali ke pangkuan Ilahi selepas Subuh hari raya kedua.

Semoga roh insan bernama Mardiah @ Kamariah binti Hasan di tempatkan dalam golongan orang-orang yang beriman. Insyaallah.

Posted in Uncategorized | Leave a comment

Kisah di Kampung Banjar – 15

Kata orang  bahari, kalau menuntut dan mengamalkan sesuatu ilmu, lambat laun pengamalnya akan berhadapan dengan ujian.

Makanya pepatah Banjar “Amun kada wani tajun ka banyu, jangan bisa-bisa manimbai lunta” atau dalam Bahasa Melayu, “Kalau takut terjun ke air, jangan memandai-mandai menibar jala” ada kebenarannya.

Orang belajar ilmu penawar membuang bisa ular umpamanya, lambat laun akan diuji dengan patukan ular berbisa. Begitu juga mereka yang belajar langkah silat harimau, kalau tidak diuji dengan terkaman harimau buas, maka bersedialah dengan ujian dari harimau jadian.

Makcik Mardiah tak pernah belajar apa-apa. Segala ilmu diperolehinya menerusi mimpi. Namun, dia juga tidak dapat mengelak dari menghadapi ujian.

Apakah jenis ujian yang terpaksa dihadapi Makcik Mardiah?

Mengimbas kembali Cerita di Kampung Banjar siri 10, Makcik Mardiah telah diuji dan selamat dari percubaan pertama untuk menamatkan riwayatnya dengan perantaraan apa yang dipanggil tuju-tuju.

Tuju-tuju adalah senjata orang Melayu (Banjar) yang dihantar melalui perantaraan  makhluk halus. Ianya masuk ke dalam jasad untuk merobek jantung mereka yang dijadikan mangsa. Kesannya tidak ubah seperti orang kena serangan jantung.

xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx

Setelah Rumiah selamat disemadikan bersama bayi dalam kandungan, dendam dua orang abang ‘saudara anjing’ atau ‘abang sama ibu lain bapa’ Rumiah masih membara. Mereka masih belum mengaku kalah, dan kalau boleh ingin mengirim Makcik Mardiah ke alam baqa secepat mungkin.

Mereka arif tentang kekentalan pendinding bakal mangsa. Kalau setakat tuju-tuju ala exocet – surface to surface – dengan menggunakan perantaraan jin bernama ‘Bajang’ atau ‘Sang Kelana Dewata’, buang masa saja. Terbukti sudah apabila serangan pertama meragut nyawa adik mereka sendiri. Maka itu, mereka mencuba kaedah alternatif.

Kejadian yang berlaku malam itu disaksikan oleh jiran Makcik Mardiah, seorang lelaki Cina yang menternak ayam di tanah bersebelahan. (Hari ini ternakan ayam sudah bertukar kepada tanaman buah naga).

Nama lelaki Cina itu aku kurang pasti, tapi untuk memudahkan cerita biarlah aku namakan dia Ah Sau.

Sekitar jam 12 malam, Ah Sau yang masih belum tidur terdengar bunyi bising di atas bumbung rumah jirannya. Bila dia keluar rumah untuk mencari punca, dia terlihat kilauan cahaya di atas bumbung rumah Makcik Mardiah. Mulanya dia menyangka sinaran itu berpunca dari lantunan cahaya bulan. Tapi semakin lama dia memerhati, semakin yakin bahawa cahaya yang bergerak pantas itu keluar dari jasad yang menyerupai seorang wanita.

Tanpa disedarinya, malam itu dia menyaksikan pertarungan antara hidup dan mati dua makhluk ghaib yang mewakili dua orang makhluk bergelar manusia – pertarungan antara seekor ular bisa (jelmaan) dan seorang wanita (juga jelmaan). Dalam keterpegunan menyaksikan kehebatan ilmu mistik orang Melayu (Banjar), Ah Sau khuatir tentang keselamatan penghuni yang berada di bawah bumbung rumah itu.

Sebagai jiran yang baik, (hubungan antara kaum di kampung kami memang akrab), nalurinya memang ingin membantu, tapi apakan daya dia sendiri pun tidak berupaya.

Di dalam rumah, Makcik dan anak lelakinya Tukachil (bukan nama betul) tidak putus-putus berzikir (atau membaca mantra – wallahualam). Tak berapa lama selepas itu, keadaan kembali sepi, ular (tak tau apa jenisnya) hilang, dan wanita itu juga hilang dari pandangan bersama hilangnya cahaya.

Dari mana datangnya ular dan siapa wanita itu?

Difahamkan, ular tersebut adalah jelmaan makhluk halus atau makhluk suruhan yang menyedari bahawa ia tak akan dapat memecah ‘benteng’ rumah Makcik Mardiah. Satu-satunya jalan untuk menembusi ‘pagar’ ialah dengan menjalar masuk dari ruang rabung di atas bumbung. Perempuan dalam bentuk cahaya itu pula ialah ‘body guard’ Makcik Mardiah yang akur menurut perintah, yang boleh menjelma dalam sekelip mata untuk mempertahankan ‘bos’ nya.

Malam itu Ah Sau tak lena tidur memikirkan keselamatan Makcik Mardiah dan Tukachil. Sudah berpuluh tahun mereka berjiran dan mengerti benar hati budi masing-masing. Pagi esoknya dia berkunjung ke rumah Makcik Mardiah dan merasa lega melihat jirannya masih bernyawa. Ah Sau menceritakan kepada Makcik Mardiah dan Tukachil tentang kejadian yang dilihatnya di atas bumbung.

Beberap hari selepas itu, Tukachil dapat berita tentang kematian mengejut salah seorang abang ‘sebapa lain ibu’ kepada Rumiah.

Setelah dua kali usaha untuk menamatkan riwayat Makcik Mardiah menemui kegagalan, maka abang Rumiah terpaksa akur dengan ketentuan.

Sejak kejadian itu, sudah 3 kali Makcik Mardiah menjadi tetamu Allah di Mekah. Kalau dulu dia sering didatangi penduduk kampung untuk meminta bantuan mengubat penyakit, hari ini orang berkunjung ke rumahnya bukan untuk berubat, tapi sebagai menghormati salah seorang senior citizen di Kampung Seri Lalang.

Makcik Mardiah, anak kepada Naib Hasan (arwah) yang kini berusia 84 tahun adalah adik kepada ibu (arwah) Admin UPBB. Walaupun kudrat semakin berkurangan namun memori, pendengaran dan penglihatannya hampir sempurna.

Bulan Syawal yang akan bertamu tidak berapa lama lagi, Utuh Paloi akan duduk bersimpuh menyusun jari sepuluh memohon keredaan dan kemaafan seperti yang dilakukan setiap kali berkunjung ke rumah Makcik Mardiah. Insyaallah

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | 3 Comments

Kisah di Kampung Banjar – 14

Berakhirnya peperiksaan Senior Cambridge bermakna berakhir jugalah rutin mengulangkaji pelajaran dan ‘burning the midnight oil’, menghidu asap pelita minyak tanah setiap malam.

Setelah dapat lesen kebebasan, aku mula berjinak-jinak dengan kelompok anak muda yang selalu berkumpul waktu petang di depan masjid simpang tiga di kampung.

Suatu malam, selepas solat Isya di masjid, Japri, Jumri, Yahya dan aku tidak terus balik ke rumah. Kami sembang-sembang di kaki lima masjid. Tak lama lepas itu, hujan turun dan kami mengambil keputusan untuk tidak pulang ke rumah. Malam itu kami ‘iktikaf di masjid’ dan menggunakan gulungan tikar sebagai bantal.

Esok pagi, selesai solat subuh dan sebelum sempat kami beredar untuk balik ke rumah masing-masing, muncul Hj Basri memaklumkan anaknya yang berusia sekitar 4 tahun meninggal dan meminta kami menyampaikannya kepada penggali kubur.

Memandangkan pagi itu tak boleh menoreh kerana pokok getah basah, kami berempat berpakat untuk mencuba profession baru sebagai penggali kubur.

Setelah kembali ke rumah untuk menukar pakaian, kami memulakan kerja penggalian di belakang masjid. Teruk juga mengorek lubang tanah batu merah yang lembab setelah disiram hujan malam itu.

Sambil menggali, kami menguji kecekapan mengelak dengan menggunakan tanah kubur sebagai bahan balingan. Aku mengambil sekepal tanah lalu membaling ke arah Yahya yang tak sempat mengelak. Tanah yang ku balingkan terkena ‘landau’ (betis) Yahya. Begitulah gelagat kami hingga tak sedar kerja dah siap. (Sedang menukil kisah ini, aku terbayang keceriaan waktu itu).

Setelah selesai pengkebumian anak Hj Basri, kami kembali ke rumah masing-masing.

Esok petang Yahya tak muncul untuk ‘bapandiran’ (berborak) di simpang tiga dan juga di masjid. Lusa pun sama. Kami bertanya sesama sendiri dan setelah tidak seorang pun tahu punca, kami bertandang ke rumahnya yang hanya sepelaung jauhnya dari masjid.

Terperanjat bila melihat dia menyambut kehadiran kami dengan kaki terdencut-dencut. Dia memberitahu tentang kesakitan di betis, tepat pada tempat di mana tanah kubur yang ku balingkan pagi itu hinggap

Seminggu berlalu, dan sudah berkali-kali di bawa berurut, namun sakit di betis tak juga hilang. Malah, kulitnya sudah bertukar kemerah-merahan macam nak jadi kudis.

Zaman dulu, ubat paling mujarab mengubat kudis ialah MB, sejenis tablet warna putih  macam panadol yang dihancurkan, dicampur air dan disapu pada kudis ataupun luka. Tapi kudis di kaki Yahya tidak menampakkan tanda akan kering. Ubat klinik dan hospital juga tidak membawa perubahan.

Minggu berlalu dan bulan berganti namun kudis di kaki tak juga sembuh. Akhirnya kami mencadangkan dia berjumpa dan meminta air penawar dari Hj Salleh (Arab Yemen) di Air Hitam.

Seperti kebiasaan, Hj Salleh akan sembahyang hajat dua rakaat sebelum membuka kitab untuk mencari panduan.

Menurut Hj Salleh, tanah yang ku baling dan terkena betis Yahya bukannya tanah biasa tapi ada kaitan dengan makhluk dari alam ghaib.

“Tak apa, Insyaallah boleh baik.” Hj Salleh memberi keyakinan dalam loghat Arab yang masih pekat. Dia membekalkan sebotol air yang sudah di jampi dan meminta Yahya minum serta menitikkan air itu di atas dan keliling kudis di betisnya.

Lebih kurang seminggu selepas meminum air penawar Hj Salleh, kudis yang sudah enam bulan bersarang di betis Yahya jadi kering macam silap mata. (Kudis di betis Yahya hampir serupa dengan kudis di punggung Pakcik Osman, bomoh yang memelihara makhluk halus, yang mana Hj Salleh pernah menawarkan perubatan kepada Pakcik Osman “Insyaallah, saya boleh sembuhkan kalau kiayi sanggup tinggalkan amalan…”). Kisah di Kampung Banjar – 2

Selang tak berapa lama, aku ‘minggat’ meninggalkan kampung untuk berkhidmat dengan RMN. Yahya…pemuda yang 5 tahun lebih tua dariku adalah kawan yang memberi aku keyakinan atau petua merungkai kekusutan, ‘tanda-tangani sendiri borang izin’ seperti dalam nukilan Menyusur Denai Ingatan – prolog

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kisah di Kampung Banjar – 13

Sebidang tanah pusaka seluas lima ekar di hujung kampung memang keras. Di hadapan dan di kiri juga keras. Mengikut cerita orang bahari, tapak tempat rumah itu di dirikan adalah laluan makhluk halus.

Di atas tanah inilah, bapa tiri dan ibuku mendirikan rumah sekali gus mengakhiri tabiat berpindah randah, menemui ketenangan dan menutup babak kehidupan di alam fana.

Di seberang jalan, berhadapan tanah kami ialah kebun getah (atau lebih tepat dipanggil belukar getah) milik anak bulan. Anak bulan?

Ia memang anak bulan sebab itulah setiap mejelang Ramadhan dan Syawal, kami tak perlu bersusah payah pergi ke Teluk Kemang, Bukit Melawati dan puluhan tempat lagi. Kami cuma perlu melawat kampung sebelah untuk bertemu dan melihat anak bulan bernyawa. Nama pemilik tanah di hadapan rumah kami ialah Atikah binti Bulan (nama orang Banjar zaman dulu pelik-pelik belaka).

Di atas tanah  mak ngah Atikah – berhampiran kawan rezab jalan – tumbuh sebatang pohon ramunia yang rendang dan serumpun buluh betung.

Dari celah-celah rimbunan daun ramunia, bapa tiriku selalu mendengar suara orang memanggil namanya apabila dia lalu untuk balik ke rumah pada waktu malam. Namun bila dia berhenti dan memandang ke pohon itu, suara itu juga turut berhenti.

Itu cerita tentang pengalaman bapa tiriku. Cerita mak ngah, jiran selang 4 bidang tanah tidak kurang anehnya.

Seperti kebanyakan orang kampung, pergi menoreh ketika orang di bandar masih lena dibuai mimpi sudah menjadi lumrah. Malah, sebelum aku meninggalkan kampung ketika berusia 19 tahun, aku juga sering bangun jam 3 pagi, memasang pelita minyak tanah di dahi dan berbekalkan sebilah pisau getah pergi menoreh di ‘kebun belukar’. Tapi, mujurlah masa itu aku tidak pernah mengalami kejadian menakutkan.

Pada suatu dinihari, dalam perjalanan ke tempat torehan, mak ngah terlihat sepasang lampu menghalang laluannya. Dia menyangka ada kereta di situ. Lama dia menunggu kiranya kereta itu akan datang ke arahnya untuk keluar ke jalan raya. Namun, setelah lama ditunggu, lampu kereta itu tidak juga bergerak.

“Kanapa lah, rusak saku matukah tu?” fikirnya.

Oleh kerana sudah agak lama menunggu, dia pun meneruskan langkah dengan tujuan akan lalu di sebelah kereta untuk terus pergi ke tempat torehan.

“Lah, kamana tulaknya matukah tadi?” dia bertanya kehairanan. Macam mana tak hairan, kereta pun tak ada dan lampu juga hilang bila dia sampai di kawasan itu.

Pada tahun 1992, setelah hampir tiga tahun bapa tiriku meninggal dunia, mak ngah pernah terserempak seorang lelaki sedang ‘manyahan’ (memikul) bakul di belakang melintas jalan di sekitar kawasan yang sama. Dari perawakan orang itu, mak ngah menyangka bapa tiriku sedang lalu, lantas dia menegur, namun lelaki itu ghaib di sebalik pohon getah.

“Eh, Abu lawas hudah kada ada?” dia membebel seorang diri.

Itu pengalaman yang mak ngah ceritakan semasa ibu, aku dan anakku yang masih kecil menziarahinya di Hari Raya tahun 1992.

Pada tahun 1974, semasa sedang bercuti di kampung, aku juga pernah mengalami kejadian menyeramkan.

Malam itu, aku baru sahaja hendak melelapkan mata, tiba-tiba muncul sebuah lembaga hitam berbadan besar meyelak langsir pintu bilik. Tergamam sekejap apabila lembaga itu terus masuk dan menyelak pintu kelambu, dan cuba menghempapku. Mujurlah aku masih boleh menjerit. Malam itu aku tidur di dapur ditemani ibu.

Esok hari, ibu saudara yang tahu serba sedikit tentang siluk biluk dunia ghaib, datang memberi bantuan. Sebelum maghrib, dia menyuruh aku mencurahkan air yang sudah dijampi keliling luar rumah sebagai pendinding.

Setelah mendirikan rumahtangga pada tahun 1977, isteriku juga pernah mengalami kejadian aneh.

Seperti biasa, apabila balik ke kampung, ibu membentangkan tilam, menggantung kelambu, dan kami tidur di ruang terbuka. Subuh itu, apabila isteriku terjaga dari tidur, dia tercium bau hancing yang kuat. Dia hairan bagaimana sehelai kain batik yang basah dengan air kencing boleh berada di hujung kepala. Siang itu kami tidak menceritakan pada ibu. Namun, apabila kejadian serupa berulang lagi pada malam berikutnya, aku pun membuka cerita.

“Oh, itu biasa” jawab ibu. Rupanya, dia juga pernah mengalami kejadian serupa. Katanya, orang halus (makhluk ghaib) marah kerana rumah kami menghalang laluan maka itu mereka sering mengganggu.

Menjelang Hari Raya Puasa tahun 1991, aku membawa isteri dan anak-anak balik ke kampung sehari sebelum raya. Malam itu, setelah maghrib aku membuka jendela di dapur kerana telah berjanji dengan anak-anak akan turun ke tanah selepas Isya untuk menemankan mereka bermain mercun dan bunga api. (Masa itu mercun dan bunga api belum diharamkan).

Sedang termangu di jendela mengimbau kenangan masa remaja, tiba-tiba aku terlihat segumpal bebola api sebesar dulang marak menyala di puncak rumpun buluh betung di seberang jalan.

“Isy, tak kan rumpun buluh tu terbakar” bisik hatiku dalam kehairanan.

Untuk beberapa saat aku merenung dan berfikir “Mana ada orang main bunga api di kawasan semak?” Setelah menyedari ia bukan bunga api buatan manusia, spontan mulutku kumat kamit membaca ayat kursi. Apabila bacaan hampir ke penghujung, dengan tiba-tiba bunga api di atas puncak rumpun buluh itu hilang dari pandangan. Tanpa membuang masa, aku menutup tingkap dan membatalkan hasrat untuk turun ke tanah menemankan anak-anak bermain mercun dan bunga api.

“Malam ini kita cancel main mercun dan bunga api”. Aku membuat pengumuman kepada anak-anak yang menyambutnya dengan wajah hampa. Dan aku tidak memberitahu punca pembatalan kerana khuatir mereka jadi takut.

Setelah ibu meninggal dunia pada tahun 1992, rumah itu sempat di diami keluarga pendatang dari seberang tapi belum pun cukup sebulan, mereka sudah berpindah. Kata orang Jawa “Tak kerasan”. Atau mereka tak tahan dengan gangguan makhluk halus @ orang bunian?

Hari ini, pohon ramunia, rumpun buluh dan rumah usang itu sudah tiada. Yang tinggal hanyalah kenangan untuk dikongsi dan diceritakan di blog ini.

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment

Kisah di Kampung Banjar – 12

Bapa saudara Ijam (Kisah di Kampung Banjar – 11) – ayah tiri yang ku panggil abah – meninggal dunia ketika berusia 65 tahun kerana menghidap penyakit barah paru-paru. Pada hujung tahun 1988, aku membawanya ke HKL untuk pemeriksaan. Setelah membuat ‘biopsi’ dan X-ray, doktor merumuskan sebelah paru-parunya sudah tidak boleh dirawat (collapse) dan sebelah lagi sedang menuju tahap kritikal.

Memandangkan peluang pulih menerusi perubatan modern amat nipis, aku membawa dia bertemu Haji Salleh (padamnya sebuah pelita). Setelah solat hajat dan membuka kitabnya, dia berpendapat peluang untuk pulih masih terbuka.

“Insyaallah, Ami boleh tolong…” dengan lidah Arabnya yang pekat, dia memberi harapan baru.

Dua minggu selepas menerima rawatan Hj Salleh – minum air jampi – selera makan abah terbuka dan batuknya berkurangan. Sebulan selepas itu, badannya yang kurus sudah mula berisi.

Mungkin suratan atau dugaan, seorang bomoh datang melawat.  Pada mulanya aku tak percaya kawan yang suatu masa dulu pernah sama-sama pergi memancing di sungai-sungai berhampiran sudah bertukar ‘profession’ – dari seorang penoreh getah kepada bomoh.

Dia datang ke rumah memberi rawatan. Aku difahamkan dari ibu, cara dia mengubat tidak jauh berbeza dengan cara yang diamalkan oleh pakcik Osman. Dia membakar kemenyan sebelum memulakan rawatan.

Sebagai permulaan, abah diminta menghabiskan sekole air yang sudah diasap kemenyankan. Tidak lama selepas itu, dia muntah mengeluarkan lendir yang antaranya mengandungi rambut dan serpihan kaca.

“Kena santau ni” ujar bomoh dengan yakin. Abah pun percaya tanpa ragu-ragu. Malah, dia juga percaya sepenuhnya kata-kata bomoh yang memaklumkan bahawa sepasang kelenjar yang membengkak di sebelah kiri dan kanan pangkal leher adalah dua biji telur yang dikepit oleh dua makhluk halus dari kalangan jin.

Walaupun ku minta agar dia jangan percaya dengan diagnosis bomoh dan kembali meminum air penawar Haji Salleh, namun abah memilih untuk lebih percaya kepada telahan bomoh. Mengikut perubatan modern, kelenjar yang membengkak di pangkal leher adalah petunjuk bahawa kansernya sudah sampai ke tahap kritikal.

Kali terakhir aku balik ke kampung sebelum dia dijemput Ilahi, kepalanya bertanjak macam orang Red Indian, ibu jari kaki dililit dengan kain kuning dan kuku disapu inai. Dia sudah tidak boleh baring, malah tidurnya juga dalam keadaan duduk.

Memandangkan dia semakin jauh disesatkan oleh kepercayaan karut, aku meminta jemaah surau di tempat aku bermastautin membaca yasin dengan dua permintaan. Kalau harapan untuk sembuh sudah tertutup, jangan biarkan dia terus hanyut, dan disesatkan lebih jauh oleh bomoh.

Kira-kira jam 3 petang, hari Selasa 6hb Jun 1989, aku mendapat panggilan dari anak saudara di kampung, “Atuk dah tak ada”. Allah telah memakbulkan permohonan yang dibuat menerusi bacaan yassin 5 malam sebelum itu.

Pada malam tahlil itulah baru aku tahu bahawa Bahasa Banjar di kampungku telah lama berkubur. Bila aku berbual dengan ketua kampung, ramai yang terlopong mulut. Ada pula yang bertanya bahasa apa yang aku gunakan. “Itulah Bahasa Banjar tulen” ketua kampung menjelaskan. Aku terpaksa menerima hakikat pahit…orang Banjar di kampung telah menyemadikan bahasa yang di import dari Pulau Kalimantan dan digunakan ibu bapa untuk membesarkan mereka.

Semasa hayatnya, abah seorang yang tak pernah menunjukkan perasaan takut. Dia sanggup merayau seorang diri sepanjang malam, jauh ke dalam hutan. Setiap kali pergi berburu, dia akan balik membawa dua atau tiga ekor napuh dan pelanduk. Pernah sekali dia keluar berburu dengan seorang kawan dan membawa balik sembilan ekor.

Masa berburu, dia kerap diganggu ‘langsiak’, sejenis hantu yang terbang dari pokok ke pokok. Menurutnya, hantu jenis ini cukup takut dengan bunyi tembakan dan akan berhenti menggangu apabila ditembak. Keunikan hantu jenis ini ialah dia tahu nama orang yang diganggunya dan akan memanggil nama orang itu berulang kali.

Abah juga suka berjalan malam.

Di kampung kami, ada sebatang sungai mati merintangi jalan raya. Pada suatu malam, sedang abah melalui kawasan itu, dia terserempak seorang lelaki berjubah memegang pelita melintas jalan. Dia menyangka orang itu adalah bilal kampung bernama Haji Taha lalu menegur. Namun, orang itu tidak menjawab. Sebaliknya, ‘Pak Haji’ menonong masuk ke dalam sungai yang semak samun.

Esoknya, dia menceritakan apa yang dilihat kepada kawan-kawan. Rupanya bukan dia seorang sahaja yang pernah terserempak dengan lembaga itu. Malah, ada kawannya yang terlajak mengayuh basikal hingga terlepas simpang ke rumah sendiri kerana terlalu takut. Ada orang mengatakan lembaga itu ialah “Haji Gaduk” penunggu kawasan sekitar.

Bapa tiriku berkahwin dengan ibu pada bulan Ogos tahun 1946, ketika itu aku baru berusia lapan bulan dan baru empat bulan bergelar anak yatim. Kelemahan atau kegemaran bapa tiriku suka berpindah randah. Sepanjang berkahwin dengan ibu selama 43 tahun, dan yang masih boleh ku ingat, tidak kurang 14 kali dia berpindah. Salah sebuah rumah yang kami huni ialah milik Haji Salleh yang baru dibeli, dengan kebun getah seluas lima ekar, dari seorang warga Banjar. Di pelantar rumah inilah aku pernah melihat kaki kayu pakcik Hamdan serta mendengar cerita bagaimana dia yang sudah cedera di kaki berpura-pura mati untuk mengelak dari di ‘bayonet’ oleh kominis seperti yang dialami rakan-rakan sama platun. “Chin Peng – Forgive and Forget”.

Rumah papan ini memang cantik dengan ukiran tersendiri. Dalam tak sampai setahun kami menghuninya, bermacam kejadian aneh berlaku. Antaranya, selalu mendengar air dicurahkan ke “pacirinan” walaupun tidak ada orang di situ, atau dilain ketika mendengar suara orang “garunuman bapandir” – bunyi suara orang berbual.

Tapi yang paling kekal dalam kenangan – dua kali talak gugur di rumah ini. Mujurlah abah dan ibu rujuk kembali sebelum tamat edah.

Suatu hari, saudara sebelah ibu, abang Hasan (bekas anggota jungle squad) tumpang bermalam. Mungkin kerana sudah biasa keluar masuk hutan memburu komunis, cakapnya pun berdegar-degar. Malam itu dia tidur di anjung rumah. Esok pagi apabila terjaga kedinginan, badannya lembab dan sejuk berembun. Dia tidak sedar bila penunggu rumah itu memindahkannya ke halaman.

Sebenarnya bukan aku tak mahu menulis cerita dari pengalaman orang-orang terdekat ataupun diri sendiri, tapi setiap kali aku teringat kejadian seperti itu, ‘marinjing bulu awak’ atau ‘meremang bulu roma’.

Dilain episod, aku akan ceritakan tentang bapaku sebenar seperti yang dikisahkan oleh Haji Taha semasa pendudukan Jepun

Posted in Kenangan di Kampung Banjar | Leave a comment